"Katakanlah: Inilah jalan (agama)ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan tiada aku termasuk di antara orang-orang yang musyrik" (QS Yusuf:108)

16 November, 2017

Bekal menghadapi Kehidupan abadi

KULIAH ISYAK
At-Tadzkirah (Jilid 2: Bekal menghadapi Kehidupan abadi)
Oleh: Ustaz Wan Habib Al-Qadri
Khamis: 16 November, 2017 jam 8malam
Surau Sri Bahagia. Petra Jaya, Kuching, Sarawak


Mudah-mudahan video ini bermanfaat bagi kita, terutama memberikan nasehat berharga bahwa kehidupan dunia hanyalah sementara, dan  tidak terperdaya dengan kehidupan yang singkat ini dan untuk mempersiapkan kehidupan abadi kita di akhirat kelak.

Karena itu, pertanyaan yang penting yang harus selalu dapat kita jawab adalah” sudahkah kita menyiapkan bekal untuk keabadian itu?” Jangan sampai penyesalan kita datang tidak pada waktunya.

Posted by: Huszaini

14 November, 2017

TRUE NOBLE AND BRINGING HAPPINESS TO OTHERS
(Dedicated to Brother Ali – A true Noble Man)

Before we specify the hadith, take a couple of moments to make this inquiry: who is the noblest individual you know? For what reason do you think he is the most honorable? 

Now imagine if we can help alleviate the hardships of people in trouble, feeding the hungry, releasing people who are burdened with debt and making others happy.

Numerous times, we judge individuals by certain societal criteria and outer elements, however is this truly the most precise method for judging individuals? We should see by reviewing this hadith.

Narrated Sahl bin Sa`d As-Sa`id:

A man passed by Allah's Messenger and the Prophet (peace and blessings be upon him) asked a man sitting beside him, "What is your opinion about this (passer-by)?" He replied, "This (passer-by) is from the noble class of people. By Allah, if he should ask for a lady's hand in marriage, he ought to be given her in marriage, and if he intercedes for somebody, his intercession will be accepted. Allah's Messenger kept quiet, and then another man passed by and Allah's Messenger asked the same man (his Companion) again, "What is your opinion about this (second) one?" He said, "O Allah's Messenger! This person is one of the poor Muslims. If he should ask a lady's hand in marriage, no one will accept him, and if he intercedes for somebody, no one will accept his intercession, and if he talks, no one will listen to his talk." Then Allah's Messenger said, "This (poor man) is better than such a large number of the first type (i.e. rich men) as to fill the earth." (This Hadith is Sahih. See Book 81, Hadith 36 of Sahih Al-Bukhari.)

“Indeed, the most noble of you in the sight of Allah is the most righteous of you. Indeed, Allah is Knowing and Acquainted.” [Q.S Al-Hujurat: 13]

Narrated Ibn `Umar that a man came to the Prophet and said: Oh Messenger of Allah,which of the people is more beloved to Allah and which of the deeds is so? The Messenger of Allah said: “The most beloved of people to Allah are those who are most beneficial to the people, and the most beloved deeds to Allah, the most High, is to bring happiness to a Muslim, or ease his hardship, or to pay off his debt for him, or to end his hunger. And it is more beloved to me to walk with a brother of mine (in Islam), to run an errand for him than to make I`tikaf (seclusion) in this Masjid (in reference to the Masjid of Al-Madinah) for a month. ( Thabrani in Al Mu'jam Al Kabir No. 13280, 12: 453. Sheikh Al Albani said that this hadith is mentioned as mentioned in Shahih Al Jaami '176).

Al Imam Hasan Al Bashri once sent some of his disciples to help others in trouble. He told his disciples, "Come to Thabit Al Banani, take him with you to help." 

When Thabit was approached, he said, "I'm sorry, I'm sorry." His students then went back to Al Hasan Al Bashri, then they told him. Then Al Hasan Al Bashri said, "O my disciples, do you know that if you walk to help your relatives who need help is better than hajj after the pilgrimage?

Then they went back to Thabit and said like that. Thabit also abandoned the i'tikaf and followed Al Hasan Al Bashri's disciples to help others.

From the above hadith we know how the Prophet SAW strongly advocates to make others happy and let go of their difficulties is better than i'tikaf in Nabawi Mosque for a month.

Nevertheless, usually we don't have a favorable opinion of individuals in light of their great character, taqwa and modesty. Or maybe, we have a favorable opinion of them in view of their riches and status.
 .
The issue here is that riches and status are perspectives that Allah grant a few people with as a test. They are not the indication of extreme achievement all by themselves. 

Allah is The One who gave individuals wonderful bodies as well as riches as a test and Allah needs to perceive what individuals will do with these endowments that He conceded them with. 

This is an update since we regularly fall into this oversight; we get inspired by individuals' outside appearance, degrees, riches, garments/brands, autos, social status… and we accept this as honorability.

If these aspects could expand us in quietude, bring us closer to Allah and want to benefit His deen and serve mankind, then it is an incredible indicator of goodness. However, in the event that these angles are for acclaim among individuals, arrogance, pride, transgression, defiance… and so on, at that point this is an indication of destruction.

When wealth is in abundant take the opportunity to contribute part of what you own to those in need. If you fill their hearts with joy Allah will repay your generosity equally. One thing is true though, in the end you’ll get what you deserve.

“Learn to give without being told. Have empathy to know when a family member, a neighbor or friends are in need. Help them with our resources either with money, time or energy.

Some people may be blessed in worldly possessions, ‘fame and fortune’ but they still feel unhappy inside. And that is the prove that happiness is not measured by wealth, happiness is not measured by luxury, happiness is not measured by fame. The best source oa attaining happiness of the heart and spirit only comes from Him, the almighty Allah Subhanahu wa Ta’ala.

This is why the happiest of mankind on earth is our Prophet Muhammad SAW, and  why is that? Empathy. Our Prophet SAW would always feel our suffering, and always show kindness, sympathy and compassion towards others. He wanted a safe, generous and emphatic place for his ummah.

As explained in verse 128 of Surah At-Taubah, Allah Subhanahu wa Ta’ala says that:

“There has certainly come to you an apostle from among yourselves. Grievous to him is your distress; he has deep concern for you, and is most kind and merciful to the faithful”.

How can Allah Subhanahu wa Ta’ala allow anyone with great compassion to feel grief and sorrow, it would be incomprehensible. There is beyond a doubt to that Allah Subhanahu wa Ta’ala will bring happiness to those who benefits other the most. especially when it comes from pure and sincere intentions.

Hopefully Allah Subhanahu wa Ta'ala makes us the people who always help our brothers, put happiness in their hearts, so that Allah Subhanahu wa Ta’ala gives happiness to us in the world and in the hereafter, Allahumma amin.

-HUSZAINI RAHMAN-

12 November, 2017

TAFSIR AL-AZHAR (SURAH AL-AN’AM DARI AYAT 131)

KULIAH ISYAK – TAFSIR AL-AZHAR (SURAH AL-AN’AM DARI AYAT 131)
OLEH USTAZ WAN HABIB FAUZI PADA 7 NOVEMBER 2017, JAM 8.00MALAM
DI SURAU SRI BAHAGIA, PETRA JAYA, KUCHING, SARAWAK

Sinopsis Ceramah

Cinta dan sayang Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada manusia menetapkan bahawa Dia tidak akan menghukum mereka kerana kemusyrikan dan kekafiran mereka sehingga Dia mengutus para Rasul kepada mereka.

Meskipun Allah telah meletakkan dalam fitrah mereka kecenderungan untuk menuju kepada Rabb mereka (dan fitrah mereka boleh tersesat), telah memberikan mereka kekuatan akal dan daya pemahaman (dan akal dapat saja dibawah tekanan syahwat).

Allah memberikan tugas kepada para Rasul dan risalah-risalah-Nya untuk membangunkan fitrah manusia dari timbunan kotoran.





Posted by: HAR

Taqwa (taqwa dan takut kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala) adalah peruntukan yang terbaik.

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Mahapengasih lagi Mahapenyayang, pemilik dan pencipta semua ilmu sejak azali. Dialah Yang Maha Pengampun, lagi maha Pengasih. Dia telah menurunkan Al-Qur’an mulia yang hakikatnya meliputi pesannya, iaitu untuk mengingatkan manusia kepada Allah. Dia menyuruh hamba-hambanya untuk mentaati-Nya dalam segala urusan dunia yang dikeluarkan untuk mereka, lalu menjelaskan jalannya—yakni cara taat—dan menjanjikan surga bagi mereka. Dan aku bersaksi bahawa tiada Tuhan yang berhak disembah dengan sebenarnya selain Allah yang Maha Esa dan tiada sekutu bagi-Nya. Allah menginginkan manusia agar bertakwa dengan sebenar-benarnya, berjanji untuk meningkatkan amalan-amalan mereka dan menghapuskan dosa mereka.

Dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah Hamba dan Utusan-Nya. Shalawat dan salam semoga senantiasa dilimpahkan Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada Rasul-Nya yang mulia, Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan kesejahteraan dilimpahkan Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada para sahabat, keluarga serta orang-orang beriman yang mengikuti jejak beliau hingga yaumil kiamat.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ
“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan anganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam”. (Surah Al-'Imran: 102)

Wahai orang yang beriman kepada Allah,

Taqwa adalah perintah Allah Subhanahu wa Ta'ala kepada hamba-hambaNya sekarang dan sebelum dan Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman,

“Dan kepunyaan Allah-lah apa yang di langit dan yang di bumi, dan sungguh Kami telah memerintahkan kepada orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan (juga) kepada kamu; bertakwalah kepada Allah”. (Surah An-Nisaa': 131)

Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga menyuruh para sahabat takut kepada Allah, dan bersabda "Aku menyuruh kamu untuk takut kepada Allah," untuk bertakwa adalah merit iman yang ikhlas. Ia merangkumi semua sebab-sebab yang baik dan kecemerlangan, dan adalah suatu perkara yang mengambil iman dalaman seseorang untuk menjauhkan diri dari apa yang dia takut dan percaya adalah dilarang.

Takut kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala adalah sifat orang yang bertaqwa, dan ia juga meruapakan bukti imannya kepada Allah Subhnanahu wa Ta’ala. Oleh kerana taqwa ini adalah syarat dan landasan untuk umat Islam mendapatkan dunia dan Akhirat, maka tanpa taqwa, umat Islam terumbang-ambing dalam kehidupan. Amalan taqwa pula bukan setakat sembahyang sahaja. Bukan setakat membaca Quran, berwirid dan berdzikir. Taqwa bukan sahaja di surau dan di masjid. Taqwa merangkumi segala perkara yang berlaku dalam kehidupan, di mana saja, baik dalam kehidupan bermasyarakat seharian, dalam ekonomi, pembangunan, pendidikan, kenegaraan, kebudayaan, pentadbiran, kesehatan dan sebagainya. Yang penting, setiap amalan itu ada rohnya, dihayati dan dijiwai. Barulah setiap amalan itu menjadi amalan taqwa.

Ibnu Mas'ud berkata; "Hendaklah Allah Selalu ditaati dan tidak dimaksiati, selalu diingat dan tidak dilupakan, selalu disyukuri dan tidak dikufuri"

Sementara itu, Umar bin Abdul Aziz Radhiallahu 'anhuma berkata: “Ketaqwaan itu bukan sekedar puasa disiang hari dan qiyam dimalam hari atau melakukan keduanya itu. Tapi taqwa itu meninggalkan apa yang dilarang Allah, mengerjakan apa yang difardhu kanNya, Maka yang Allah anugerahkan selebihnya adalah kebaikan”.

Kita kenalah berusaha bersungguh-sungguh dalam hidup ini untuk memiliki sifat taqwa dan untuk menjadi orang yang bertaqwa, ini merupakan konsekuensi dari perasaan takut kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala. Jika seseorang takut kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala, tentu dia akan berusaha untuk membebaskan dirinya dari laknat dan kemarahan-Nya dan caranya adalah dengan mendekati Allah Subhanahu wa Ta'ala, bukan menjauhi-Nya. Cara untuk mendekati Allah Subhnanahu wa Ta'ala adalah dengan melaksanakan apa yang diwajibkan-Nya kepada hamba-hamba-Nya.

Walaupun demikian keadaannya, kita kena patuh kepada semua perintah dan arahan Allah Subhanahu wa Ta'ala dan Allah  selalu Mengawasi, Allah Selalu Memperhatikan, Allah Selalu Melihat, maka seharusnya kita menjaga kualiti hidup ini, tentunya hidup sesuai dengan tuntunan Allah dan Rasul-Nya.

Sebagaiman Firman Allah Subhanahu wa Ta'ala

إِنَّ الَّذِينَ اتَّقَواْ إِذَا مَسَّهُمْ طَائِفٌ مِّنَ الشَّيْطَانِ تَذَكَّرُواْ فَإِذَا هُم مُّبْصِرُونَ
“Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa bila mereka ditimpa was-was dari setan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya”. (Surah Al-A’raf: 102)

Sesungguhnya Taqwa adalah penampan menghalang hamba daripada mengingkari Penciptanya Yang Maha Agung. Kesadaran bahawa Allah selalu memperhatikan manusia akan menyebabkan kita meninggalkan perbuatan dosa. Sebaliknya, orang-orang yang tidak memiliki ketakwaan kepada Allah dan tidak takut kepada-Nya, mereka itu bagaikan saudara dan teman setan yang suka menggoda, menipu, dan memperdaya. Orang-orang seperti ini bukan saja menjerumuskan diri dalam perbuatan dosa, namun juga mengajak dan membujuk orang lain agar berbuat jahat, sebagaimana yang dilakukan setan.

Satu lagi cara untuk mencapai Taqwa adalah takut kepada Allah dan meninggalkan perkara-perkara yang meragukan. Terpedaya dengan godaan duniawi, sesetengah orang mungkin memandang rendah isu-isu ini, yang akhirnya boleh menyebabkan mereka jatuh ke dalam dosa.

Berhubung dengan ini,a pa yang dikatakan oleh Abu Darda itu selaras dengan hadis Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam:

“Tidak akan sampai seorang hamba ke darjat orang bertaqwa sehingga dia meninggalkan yang hal kecil yang mungkin tidak mengapa, kerana bimbang jatuh di dalam yang ditegah Allah. (Riwayat Ahmad dan Al-Bukhari).

Maka dengan sifat taqwa dalam diri seseorang itu, dia sentiasa mencintai Allah dan taat kepada-Nya. Dia sentiasa tunduk kepada perintah dan peraturan Allah. Dalam pada itu pula, dia sentiasa menjauhkan diri dari perbuatan yang ditegah dan dilarang dan yang akan membawa kecelakaan dunia dan Akhirat. Dengan yang demikian, orang yang bertaqwa sering menjaga kesucian jiwanya, yang disirami dengan amal-amal soleh dan bersih dari segala kekotoran dan kemungkaran serta bersih dari sifat yang rendah dan terhina.

Mematuhi apa yang difirman Allah Subhanahu wa Ta'ala:

وَالَّذِي جَاءَ بِالصِّدْقِ وَصَدَّقَ بِهِ ۙ أُولَٰئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ
“Dan orang yang membawa kebenaran (Muhammad) dan membenarkannya, mereka itulah orang-orang yang bertakwa”. (Surah Az-Zumar: 33)

Oleh kerana itu jika iman bertapak di dalam hati, Taqwa akan dicerminkan menerusi tindakan dan pertuturan, dengan itu menghasilkan banyak kelebihan. Sebagai contoh, Allah Subhanahu wa Ta'ala, akan menggantikan kesedihan dan kesusahan seseorang dan akan menggantikan yang lebih baik yang Dia kehendaki, Beruntung sungguh orang yang bertaqwa dikurniakan jalan keluar daripada kesusahan dan rezeki

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

“Dan barang -siapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya”. (At-talak 65:4)

Begitu juga, sesiapa yang bertaqwa kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala akan memberikan jalan keluar bagi mereka dalam kesusahan, dan mengantikan kepada mereka limpah kurnia yang banyak.

Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman:

“..Kepada sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat; dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya”, (Surat At-Talaq: 2)

Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman lagi:

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُواْ وَاتَّقَواْ لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَاتٍ مِّنَ السَّمَاء وَالأَرْضِ وَلَكِن كَذَّبُواْ فَأَخَذْنَاهُم بِمَا كَانُواْ يَكْسِبُونَ
“Jika sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya”. (Surah Al-A'raf: 96)

Taqwa juga merupakan kunci kepada kejayaan di dunia dan di akhirat kerana ia disebut oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala:

“...dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung”. (Surah Al-Baqarah: 189)

Oleh kerana takut kepada Allah dan bertaqwa, seseorang Muslim akan dilindungi dari mereka terkena azab dan rasa takut, sehingga mereka benar-benar aman.

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

وَيُنَجِّي ‌اللَّهُ ‌الَّذ‍ِ‍ي‍‍نَ ‌اتَّ‍‍قَ‍‍و‌ا‌ بِمَفَا‌زَتِهِمْ لاَ‌ يَمَسُّهُمُ ‌ال‍‍سّ‍‍ُ‍و‌ءُ‌ ‌وَلاَ‌ هُمْ يَحْزَنُونَ
“Dan (sebaliknya) Allah akan menyelamatkan orang-orang yang bertaqwa (yang menjauhkan diri dari perbuatan syirik dan maksiat) dengan mereka mendapat kemenangan besar (keredaan Allah) mereka tidak akan disentuh sesuatu yang buruk, dan tidak akan berdukacita”. (Surah Az-Zumar: 61)

Orang bertaqwa diampuni dosanya dan mendapat pahala yang besar di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala. berfirman di dalam Al-Quran:

وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يُكَفِّر عَنهُ سَيِّئَاتِهِ وَيُعظِم لَهُ أَجرًا.
“…dan (ingatlah), sesiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Allah menghapuskan kesalahan-kesalahannya dan akan membesarkan pahala balasannya”. (Surah At-Talaq: 5)

Takwa kepada Allah merupakan salah satu sebab utama dihapuskannya dosa manusia. Salah satu faedah taqwa juga menjadi sebab diraihnya pahala yang besar dan yang akan menikmati keistimewaan untuk berada dalam kedudukan yang lebih tinggi lebih dekat kepada-Nya.

Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman:

إِنَّ ‌اللَّ‍‍هَ يُحِبُّ ‌الْمُتَّ‍‍قِ‍‍ينَ
“Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang bertaqwa”.
(Surah At-Tawbah: 4)

Kepada Allah, dengan mengerjakan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya; yang menjaga dirinya dari syirk dan maksiat.

Yakni mereka berada dalam syurga-syurga yang penuh kenikmatan yang di dalamnya terdapat sesuatu yang belum pernah terlihat oleh mata, terdengar oleh telinga dan terlintas di hati manusia, berupa pohon-pohon yang berbuah, sungai-sungai yang mengalir, istana-istana yang tinggi, tempat-tempat yang indah, makanan dan minuman yang lezat, taman-taman yang menarik, keridhaan Allah dan memperoleh kedekatan dengan-Nya.

Oleh karena itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

فِي مَقْعَدِ صِدْقٍ عِنْدَ مَلِيكٍ مُقْتَدِرٍ , إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي جَنَّاتٍ وَنَهَرٍ
“Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa itu di dalam taman-taman dan sungai-sungai, di tempat yang disenangi di sisi Tuhan Yang Berkuasa”.
(Surah Al-Qamar: 54-55)

Ya Allah, kurniakanlah jiwaku akan sifat taqwanya sifat mensucikan diri dari dosa. Engkau lah sebaik-baik yang mensucikan.  Engkau lah penjaganya dan pelindungnya dan jadikanlah kami taat kepada-Mu, dan pada Rasul-Mu.

Mematuhi Firman Allah Subhanahu wa Ta'ala:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ
“Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu” (Surah An-Nisaa’: 59)

Posted by: HAR

09 November, 2017


SILA LAYARI :
https://www.facebook.com/addeen.live.media/
UNTUK MENGIKUTI CERAMAH-CERAMAH AGAMA.

CERAMAH AGAMA OLEH USTAZ WAN HABIB
https://www.facebook.com/addeen.live.media/videos/393694097734680/




MEMBAHAGIAKAN ORANG LAIN

إِنّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.
يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ
يَاأَيّهَا النَاسُ اتّقُوْا رَبّكُمُ الّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَاءً وَاتّقُوا اللهَ الَذِي تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا
يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا، أَمّا بَعْدُ
فَأِنّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمّدٍ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَشَرّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةً، وَكُلّ ضَلاَلَةِ فِي النّارِ

Kaum muslimin jamaah Jumat yang dirahmati Allah

Khatib mewasiatkan kepada diri khatib pribadi dan jamaah sekalian agar senantiasa bertakwa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, menaati perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Nabi kita, kekasih kita, penyejuk hati kita, Muhammad bin Abdullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, juga kepada keluarganya, para sahabat serta pengikutnya hingga hari kiamat.
Kaum muslimin yang semoga rahmat Allah meliputi saya dan Anda sekalian.

Sebagian orang telah memiliki harta yang banyak, telah diberi kemewahan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala, telah dimudahkan rezekinya, namun  mereka tidak merasakan kebahagiaan. Sebenarnya AllahSubhanahu wa Ta’ala telah menunjukkan banyak cara dan kuat untuk menggapai kebahagiaan. Dan telah terbukti bahwa kebahagiaan itu tidak hanya diukur dengan harta, kebahagiaan bukan diukur dengan kemewahan, kebahagiaan bukan diukur dengan kebendaan, ada perkara-perkara lain yang boleh menjadikan seseorang berbahagia.

Kaum muslimin yang semoga dirahmati Allah.

Pada kesempatan kali ini kita berbicara tentang orang-orang yang Allah berikan rezeki kepada mereka, terutama yang memiliki kelebihan. Bagaimana caranya agar mereka boleh meraih kebahagiaan?

Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

وَأَحَبُّ الْأَعْمَالِ إِلَى اللهِ سُرُورٌ تُدْخِلُهُ عَلَى مُسْلِمٍ، أَوْ تَكْشِفُ عَنْهُ كُرْبَةً، أَوْ تَقْضِي عَنْهُ دَيْناً، أَوْ تَطْرُدُ عَنْهُ جُوْعًا وَ لَأَنْ أَمْشِيْ مَعَ أَخٍ فِي حَاجَةٍ أَحَبَّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ أَعْتَكِفَ فِي هَذَا المَسْجِدِ ، ( يَعْنِي مَسْجِدُ النَبَوِي ) شَهْرًا
“…Manusia yang paling dicintai Allah adalah yang paling bermanfaat bagi manusia, dan pekerjaan yang paling dicintai Allah adalah menggembirakan seorang muslim, atau menjauhkan kesusahan darinya, atau membayarkan hutangnya, atau menghilangkan laparnya. Sungguh aku berjalan bersama saudaraku yang muslim untuk sebuah keperluan lebih aku cintai daripada beri’ktikaf di masjid ini (masjid Nabawi) selama sebulan…” (HR. Thabrani di dalam al-Mu’jam al-Kabir, no. 13646).

Allahu Akbar!! Luar biasa, amalan yang tidak kita sangka besarnya, bahkan lebih besar daripada berdiam diri di masjid selama satu bulan untuk beribadah (i’tikaf) di Masjid Nabawi. Beliau katakan amalan menemani seorang muslim untuk ia tunaikan keperluannya, itu adalah amalan yang besar dan amalan yang agung. Mengapa demikian? Karena menolong orang lain, menghilangkan rasa laparnya, mengatasi kesulitannya adalah amalan yang sangat dicintai oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala, dan amalan tersebut akan memberikan rasa kebahagian kepada para pelakunya.

Ada seorang sahabat yang menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, sahabat ini mengeluhkan kekerasan dan kekakuan di dalam hatinya, ia tidak merasakan kebahagiaan.

Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنْ أَرَدْتَ أَنْ يَلِينَ قَلْبُكَ ، فَأَطْعِمِ الْمِسْكِينَ ، وَامْسَحْ رَأْسَ الْيَتِيمِ
“Jika engkau ingin agar hatimu menjadi lunak, maka berilah makan orang miskin dan usaplah kepala anak yatim.” (HR. Ahmad no. 7576 dan 9018)

Kaum muslimin yang dirahamati Allah

Mungkin di antara kita ada yang bertanya, apa hubungannya kebahagiaan dengan memberi makan orang yang miskin? Apa hubungannya kebahagiaan dengan mengusap kepala anak yatim? Apa hubungan hal ini dengan kelembutan hati dan kebahagiaan?

Ingatlah wahai kaum muslimin, di dalam agama kita ada sebuah prinsip yang agung الجَزَاءُ مِنْ جِنْسِ العَمَلِ “Balasan itu sesuai dengan amalan.” Jika seorang hamba berusaha menyenangkan hati orang lain, memikirkan kesulitan yang dihadapi orang lain, makan Allah juga akan menyenagkan hatinya. Oleh karenanya kita dapati sebagian orang, berletih-letih, berpayah-payah, pergi ke tempat yang jauh untuk membantu kaum muslimin, membawakan bantuan, mengumpulkan dana untuk diberikan kepada kaum muslimin, dia tidak pernah merasakan keletihan, padahal itu pekerjaan yang sangat berat, mungkin ia tidak mendapatkan dunia (upah) satu sen pun, akan tetapi mengapa ia boleh begitu selesa melakukan itu semua? Karena ada kebahagiaan yang ia dapatkan. Allah yang memasukkan kebahagiaan dalam dirinya.

Oleh karenanya manusia yang paling berbahagia di muka bumi ini adalah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Mengapa? Karena beliau adalah orang yang paling memikirkan bagaimana caranya membahagiakan orang lain.

Allah Subahanahu wa Ta’ala berfirman:

لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِينَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ
“Sungguh telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasih lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin.” (QS. At Taubah: 128)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam merasa berat hatinya penderitaan para sahabatnya, penderitaan kaum muslimin secara umum, beliau menginginkan keimanan dan keselamatan bagi para sahabatnya dan umat beliau seluruhnya.

Ummul mukminin, Kahdijah radhiallahu ‘anha juga pernah memuji sifat suaminya ini, ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam merasa takut bahwa dirinya terancam saat menerima wahyu pertama,

كَلَّا أَبْشِرْ فَوَاللَّهِ لَا يُخْزِيكَ اللَّهُ أَبَدًا وَاللَّهِ إِنَّكَ لَتَصِلُ الرَّحِمَ وَتَصْدُقُ الْحَدِيثَ وَتَحْمِلُ الْكَلَّ وَتَكْسِبُ الْمَعْدُومَ وَتَقْرِي الضَّيْفَ وَتُعِينُ عَلَى نَوَائِبِ الْحَقِّ
“Janganlah begitu, bergembiralah! Demi Allah, Allah tidak akan menghinakanmu, selama-lamanya. Demi Allah! Sesungguhnya, kamu telah menyambung tali persaudaraan, berbicara jujur, memikul beban orang lain, suka membantu orang yang tidak punya, menjamu tamu, dan sentiasa mendukung kebenaran.” (HR. Al-Bukhari no. 4572 dan Muslim no. 231)

Inilah sifat dasar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahkan sebelum beliau menerima wahyu. Khadijah menyebutkan beberapa sifat suaminya, yang kesemuanya menunjukkan bahwa beliau selalu berusaha membuat orang lain berbahagia; menyambung silaturahmi, jujur, memikul beban orang lain, membantu orang yang tidak punya, memuliakan tamu, dan mendukung kebenaran.

Dalam hadis yang lainnya dikisahkan, ada seorang budak wanita yang masih kecil menarik tangan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk menunaikan suatu keperluannya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membiarkan budak tersebut membawanya ke tempat yang ia inginkan. Mengapa ini semua beliau lakukan? Karena beliau sangat ingin memasukkan kebahagiaan di hati orang lain.

Karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah orang yang paling ingin membahagiakan orang lain, maka beliau adalah orang yang paling berbahagia.

فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ أَقُولُ قَوْ لِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُوا اللهَ اِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

إِنَّ الْحَمْدَ لله نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهْ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ, وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ تَسْلِمًا. أما بعد

Kaum muslimin yang dirahmati Allah Ta’ala

Setelah kita mendengarkan beberapa hadis tentang keutamaan membahagiakan orang lain, membahagiakan orang lain adalah amalan yang paling dicintai Allah, dan kita juga mendengarkan contoh praktek langsung dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka bagi kita adalah mengamalkannya. Mencari kebahagiaan dengan membahagiakan orang lain.

Jika Anda memiliki kelebihan rezeki, sumbangkanlah sebagian harta yang Anda miliki kepada orang-orang miskin, sumbangkan kepada orang-orang yang memerlukan. Masukkan kebahagiaan di hati mereka, maka pasti Allah akan memasukkan kebahagiaan di hati anda sekalian. Yakinlah akan hal ini, الجَزَاءُ مِنْ جِنْسِ العَمَلِ “Balasan itu sesuai dengan amalan.” Tidak perlu sampai orang lain meminta, ketika ada keluarga, saudara, tentangga kita merasa sulit, maka kita bantu mereka dengan harta, tenaga, dan pikiran kita.

Yang merasa sulit membahagiakan saudaranya dengan harta, maka ia boleh bahagiakan saudaranya dengan bantuan tenaga atau pemikiran. Sehingga saudara kita mendapatkan ide dan solusi dari masalah yang ia hadapi.

Bagaimana mungkin Allah akan membiarkan orang-orang yang sibuk berpikir agar orang lain berbahagia, merasakan kesedihan, kegalauan di dalam hatinya, tidak mungkin! Yakinlah bahwasanya Allah akan membahagiakan orang yang ingin membahagiakan orang lain, dan lakukanlah amalan yang mulia ini dengan keikhlasan mengharap pahala dan ridha dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Mudah-mudahan Allah Subhanahu wa Ta’ala menjadikan kita orang-orang yang senantiasa membantu saudara-saudara kita, memasukkan kebahagiaan di hati-hati mereka, sehingga Allah memberikan kebahagiaan kepada kita di dunia maupun di akhirat kelak, Allahumma amin.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإِخَوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِالإِيْمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلاًّ لِلَّذِيْنَ آمَنُواْ رَبَّنَا إِنَّكّ رَؤُوْفٌ رَّحِيْمٌ. اَللَّهُمَّ افْتَحْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ قَوْمِنَا بِالْحَقِّ وَأَنْتَ خَيْرُ الْفَاتِحِيْنَ. اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ عِلْمًا نًافِعًا وَرِزْقًا طَيِّبًا وَعَمَلاً مُتَقَبَّلاً. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانِ إِلَى يِوْمِ الدِّيْنِ وَآَخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ.

Posted by: HAR
Dinukil dari ceramah khutbah Ustadz Firanda Andirja

26 April, 2017

Bagaimana kita boleh berbakti dengan Ibu/Bapa

18 March, 2017

WASIAT RASULULLAH SAW KEPADA ALI R.A

15 March, 2017

DETIK-DETIK MENJELANG KEWAFATAN
RASULULLAH SAW


05 March, 2017

AMALAN SOLEH YANG DITOLAK
Jauhilah Lapan perkara yang menyebabkan amalan kita ditolak oleh
Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Setiap amalan ibadah, amalan soleh dan amal kebajikan hendaklah dilaksanakan dengan penuh penghayatan agar ianya diterima oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Apabila amalan kita diterima, maka barulah ganjaran pahala yang kita perolehi akan menjadi bekalan di akhirat nanti. Setiap orang mukmin pasti berharap agar amalan solehnya diterima oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Namun perlu juga kita ketahui bahawa tidak semua amalan itu pasti diterima oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Adakah kita yakin bahawa segala amalan kebaikan yang kita lakukan akan terus diterima oleh Allah Subhanahu wa Ta’a’la ?

Perkara ini dijelaskan dalam Surat Qaaf ayat 16-18

وَلَ‍قَ‍‍‍دْ‌ خَ‍‍لَ‍‍‍قْ‍‍‍نَا‌ ‌الإِ‌ن‍‍س‍‍َ‍انَ ‌وَنَعْلَمُ مَا‌ تُوَسْوِسُ بِ‍‍هِ نَفْسُ‍‍هُ ۖ ‌وَنَحْنُ ‌أَ‍‍قْ‍‍‍‍رَبُ ‌إِلَ‍‍يْ‍‍هِ مِ‍‌‍نْ حَ‍‍بْ‍‍لِ ‌الْوَ‌رِيدِ
إِ‌ذْ‌ يَتَلَ‍‍قَّ‍‍ى‌ ‌الْمُتَلَ‍‍قِّ‍‍ي‍‍َ‍انِ عَنِ ‌الْيَم‍‍ِ‍ي‍‍نِ ‌وَعَنِ ‌ال‍‍شِّم‍‍َ‍الِ قَ‍‍عِيدٌ
مَا‌ يَلْفِ‍‍ظُ مِ‍‌‍نْ قَ‍‍‍وْل‌‍ٍ‌ ‌إِلاَّ‌ لَدَيْ‍‍هِ ‌‍رَقِ‍‍‍ي‍‍بٌ عَتِيدٌ
Dan demi sesungguhnya, Kami telah mencipta manusia dan Kami sedia mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, sedang (pengetahuan) Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya,            semasa dua malaikat (yang mengawal dan menjaganya) menerima dan menulis segala perkataan dan perbuatannya; yang satu duduk di sebelah kanannya, dan yang satu lagi di sebelah kirinya. Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya).

Jika dilihat daripada hadis Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam yang diriwayatkan oleh Muadz bin Jabbal terdapat lapan (8) perkara yang akan menjadi penghalang dan menyebabkan amalan-amalan kita tidak diangkat dan diterima oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Abdullah ibn al-Mubarak meriwayatkan dari seorang lelaki yang pernah bertanya kepada Muadz. Lelaki itu berkata kepada Muadz, “Beritahukanlah kepada aku satu hadis yang pernah kau dengar dari  Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam.” Kemudian Muadz menangis sehingga aku menyangka dia tidak akan berhenti menangis. Namun kemudian, Muadz berhenti menangis. Lalu berkata, “Aku pernah mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepada ku, “Wahai Muadz, aku menjawab, Labbayka, demi ayah dan ibuku, ya Rasulullah. Kemudian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
Aku akan memberitahukan satu hadis ini yang akan memberi manfaat tetapi apabila engkau tidak menjaga hujjahmu dihadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala pada hari kiamat, maka ia akan terputus.

Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menciptakan tujuh malaikat sebelum Dia menciptakan langit dan bumi. Kemudian, Allah telah menciptakan pula langit dan bumi. Lalu  Dia memberi tugas kepada  Malaikat untuk melihat setiap lapis langit dari langit yang tujuh itu.

Diterangkan bahawa, satu Malaikat berada disebelah kanan manusia untuk mencatat amal baik, manakala di sebelah kiri pula bertugas untuk mencatat hal-hal buruk yang dilakukan manusia. Pada setiap langit ada satu Malaikat yang menjaga pintu, dan tiap-tiap pintu langit itu dijaga oleh Malaikat penjaga pintu sesuai kadar pintu dan
  
LANGIT PERTAMA – GIBAH (MENGUMPAT)

Malaikat Hafazhah (Malaikat yang memelihara dan mencatat amal seseorang) naik ke langit dengan membawa amal seseorang hamba. Amalan tesebut adalah amalan yang telah dilakukan dari waktu pagi hingga ke petang. Cahayanya bersinar-sinar bagaikan cahaya matahari. Ia  menganggap amalan tersebut banyak,semua memuji segala amalannya itu. Tetapi, sampai di pintu langit pertama, berkata Malaikat penjaga pintu langit itu kepada Malaikat Hafazhah, "Tamparkanlah amal ini ke wajah pemiliknya, aku ini penjaga Gibah (pengumpat), aku diperintahkan Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk tidak menerima amalan orang yang mengumpat orang lain. Jangan benarkan amalan ini melepasiku untuk mencapai ke langit berikutnya."

LANGIT KEDUA – MENGHARAPKAN KEDUNIAAN

Hari berikutnya, Malaikat Hafazhah iaitu pencatat amalan datang kembali membawa amalan seorang hamba yang soleh yang cahayanya berkilauan. Malaikat itu berjaya melepasi langit pertama kerana dia tidak terlibat dengan dosa mengumpat orang. Malaikat itu juga memujinya kerana amalan tersebut terlalu banyak. Sampai dilangit kedua, Malaikat penjaga langit kedua berkata: “Berhenti!, Pukulkan amalan  itu ke wajah perlakunya kerana dengan amalannya itu dia hanya menginginkan dan mengharapkan harta kekayaan duniawi. Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintakanku untuk menahan amalan itu dan tidak membiarkan amalan itu menghampiriku juga jangan sampai kepada Malaikat yang lain. Sesungguhnya dia orang yang sombong dan suka membesarkan diri  di majlis mereka.

LANGIT KETIGA – SOMBONG/TAKBUR

Kemudian malaikat Hafazah pencatat amal naik membawa amal hamba yang Nampak berkilau penuh cahaya dari sedekah, puasa, solat dan berbagai macam kebaikan yang dianggap demikian banyak dan terpuji. Para malaikat merasa hairan melihat keindahan amalan tersebut lalu membawa amalan itu dan berjaya melintasi langit pertama dan kedua. Namun sewaktu sampai ke langit ketiga, malaikat penjaga langit ketiga berkata: “Berhenti!”. Lemparkan kembali amalan itu ke wajah pelakunya kerana dia seorang yang sombong, aku adalah malaikat penjaga orang yang sombong. Allah telah memerintahku supaya tidak membiarkan amalan orang sombong/takbur melewati aku untuk mencapai langit berikutnya. Sesungguhnya dia menyombong/takbur dirinya didalam majlis orang ramai.

LANGIT KEEMPAT – MEMBANGGAKAN DIRI (UJUB)

Berikutnya Malaikat Hafazhah membawa lagi amalan seseorang hamba ke langit keempat. Amalan itu juga bersinar bagaikan bintang yang paling besar  berkelip-kelipan, suaranya penuh dengan tasbih, puasa, solat, haji dan umrah. Para malaikat Hafazhah berjaya membawa amalan itu sehingga sampai ke langit keempat. Sewaktu sampai kelangit keempat, Malaikat penjaga langit itu berkata: “Berhenti!” Jangan diteruskan perjalananmu.  pulangkan kembali amalan itu ke muka pemiliknya, aku adalah Malaikat penjaga orang-orang yang suka berperasaan ujub. Mereka beramal hanyalah atas dorongan perasaan ujub (membanggakan diri) terhadap dirinya.

LANGIT KELIMA – PENDENGKI DAN IRI HATI

Manakala di langit ke lima,   Malaikat hafazhah  membawa lagi amalan  seseorang hamba ke langit kelima setelah mereka berjaya melepasi langit satu hingga empat. Mereka diarak bagaikan pengantin wanita diiring kerumah suaminya, amalannya sangat  bagus dan bercahaya. Amalan yang diamalkannya ialah jihad, haji, dan  umrah. Namun sewaktu sampai langit kelima, Malaikat penjaga langit itu berkata: “Berhenti!” Aku ini penjaga sifat hasad (dengki, iri hati). Pulangkan  kembali  amalan ini ke muka orang yang mengerjakannya dan campakkanlah ke atas. Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan aku supaya tidak membiarkan amalan  hasad itu melalui aku dan  mencapai langit seterusnya. Pemilik amal ini, sangat berhasad dengki kepada orang yang berilmu dan beramal seperti amalannya. Ia berhasad dengki kepada orang lain yang melakukan sebarang kelebihan didalam  ibadah dan ia juga mencela mereka. Sesungguhnya ia benci kepada apa yang diredhai Allah Subhanahu wa Ta’ala.

LANGIT KEENAM - TIDAK MENGASIHI ORANG LAIN

Di langit ke enam pula, Malaikat Hafazhah membawa lagi  amalan yang bercahaya dari seorang hamba, cahayanya seperti bulan purnama, ia adalah daripada wuduk yang sempurna, solat yang banyak, zakat, haji, umrah, jihad dan puasa. Malaikat Hafazhah berjaya membawa amalannya sehingga sampai ke langi keenam. Tetapi sewaktu sampai dilangit keenam, Malaikat penjaga langit itu berkata: “Berhenti!” Aku ini Malaikat penjaga rahmat. Amalan  yang dianggap baik ini  pukulkanlah kewajah pemiliknya kerana ia tiada belas kasihan kepada hamba  Allah. Apabila ada orang lain mendapat musibah, ia merasa senang dan gembira. Aku diperintahkan oleh  Allah Subhanahu wa Ta’ala  agar tidak membiarkan amalan orang seperti ini melepasiku hingga dapat sampai pada pintu langit seterunya.

LANGIT KETUJUH – SUMA’AH DAN RIAK

Seterusnya Malaikat Hafazhah membawa lagi amalan seorang hamba, Amalan itu ialah solat, zakat, puasa, haji, umrah, akhlak yang baik, berzikir kepada Allah, nafkah, jihad dan warak. Zikirnya seperti bunyi lebah dan cahayanya bersinar seperti matahari. Amalannya itu diiringi para Malaikat hingga ke langit ketujuh. Namun sampai ke pintu langit ketujuh, penjaga langit itu berkata: “Berhenti!’. Aku ini Malaikat penjaga Suma’ah (ingin terkenal/riya). Pukulkan dengan amalannya ini ke muka orang yang mengerjakannya bahkan pukulkan pula akan seluruh anggota badannya dan tutupkanlah keatas hatinya.

Sesungguhnya orang ini ingin masyhur dan terkenal (popular) dan selalu ingin kelihatan lebik baik daripada orang lain dan ia beramal dengan tujuan supaya disebut-sebut oleh orang lain. Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintakkanku agar amalannya itu tidak melepasiku. Ia beramal bukan bukan untuk  mencari keredhaan Allah Subhanahu wa Ta’ala  tetapi hanya bertujuan supaya mendapat tempat yang tinggi dan supaya disebut dan mashyur dimerata tempat. Allah Subhanahu wa Ta’ala menyuruh aku supaya tidak membiarkan amalan orang yang riak melepasiku, kerana setiap amalan yang tidak ikhlas adalah riak dan Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak akan menerima amalan orang yang riak.

DI HADAPAN ALLAH

Para Malaikat pencatat amal naik berdiri dihadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala membawa amal seorang hamba dan bersaksi dengan keikhlasan dan kebaikan amalan tersebut. Lalu Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: “Kalian adalah penjaga (pencatat) amal hamba-Ku, dan Aku adalah yang mengawasi hatinya. Sesungguhnya dengan amal ini dia tidak menghendaki Aku dengan amalannya tersebut. Ia hanya menghendaki sesuatu yang lain daripada-Ku. Aku lebih mengetahui dari kalian apa yang dimaksud olehnya dengan amalan itu.Maka baginya laknat dari-Ku, kerana menipu orang lain dan juga menipu kalian – para malaikat hafazah, tetapi Aku tidak akan tertipu olehnya.

Lalu para malaikat pun berkata: “Baginya laknat-Mu dan juga laknat kami”. Kemudian langit berkata: “Baginya laknat Allah dan juga laknat kami”. Lalu langit yang ketujuh berserta semua penghuninya melaknat orang itu.

Kemudian Muadz yang menanggis terisak-isak berkata: “Ya Rasulullah, engkau adalah Rasulullah dan saya adalah Muadz, maka ajarilah saya bagaimana aku boleh selamat dari apa yang engkau ceritakan pada ku.

Rasulullah Shallallahu ‘alahi wassalam pun bersabda: “Berpegang teguhnya kepada ku, meskipun didalam amal-amalanmu ada kekurangan.

Wahai Muadz,  jagalah lisanmu agar jangan sampai mencela saudara-saudaramu  yang mengembangkan  Al-Quran dan saudara-saudaramu sesama Islam dan orang alim.  Bebanlah segala kesalahan kepada dirimu sendiri dan jangan kau bebankan kepada mereka. Jangan kau mengangkat/menyucikan dirimu dengan menindas atas orang  lain. Janganlah kau masukkan amalan dunia ke dalam amalan akhirat. Jangan bersikap sombong  agar mereka menghindari keburukkan akhlakmu. Jangan kau berbisik-bisik dengan seseorang sementara disebelahmu ada orang lain. Jangan bersikap sombong dan takabur terhadap orang-orang sehingga kebaikan dunia terputus darimu dan jangan mengoyak-ngoyak (menguris) perasaan orang lain dengan mulutmu, kerana kelak engkau akan dikoyak-koyak oleh anjing-anjing nereka jahanam. Sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala  yang bermaksud, “Di-neraka itu ada anjing-anjing yang dikiaskan mengoyak badan manusia.”

Muadz berkata: “Ya Rasulullah, demi ayah dan Ibuku, siapa yang sanggup menanggung dan memikul penderitaan semacam ini dan siapa yang boleh selamat darinya?

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam bersabda: Ya Muadz, sesungguhnya itu akan mudah bagi orang yang diberi kemudahan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Cukuplah untuk menghindari semua itu, kamu menyayangi orang lain sebagaimana kamu mengasihi dirimu sendiri.

Sesungguhnya perkara paling utama dan  terpenting dalam agama ini adalah mengikhlaskan diri kepada  Allah S.W.T dalam setiap amal ibadah yang kita lakukan. Ini adalah sebagai  syarat utama diterima amal  ibadah seseorang. Ikhlas adalah termasuk amalan hati yang perlu mendapatkan perhatian “istimewa” (secara mendalam) dan dilakukan dengan cara “istimrar” (terus menerus). Setiap muslim hendaklah melakukan “amal” ibadah agar amalan kita menjadi bernilai dihadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Syeikh Ibnu Utsaimin berkata: “Dan wajib atas sesorang mengikhlaskan niat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam seluruh ibadahnya dan hendaklah meniatkan ibadahnya semata-mata untuk mengharap wajah Allah Subhanahu wa Ta’ala dan di akhirat. Inilah yang diperintahkan Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam firman-Nya: Diantaranya:

وَمَآ أُمِرُوْا إِلاَّ لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ
“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya.” (Surah Al-Bayyinah: 5)

Firman Allah lagi:

قُ‍‍لِ ‌اللَّ‍‍هَ ‌أَعْبُدُ‌ مُ‍‍خْ‍‍لِ‍‍ص‍‍ا‌ ً‌ لَ‍‍هُ ‌دِينِ
Katakanlah lagi: "Allah jualah yang aku sembah dengan mengikhlaskan amalan ugamaku kepadaNya. “Surah Az-Zumar: 14)

قُ‍‍لْ ‌إِنِّ‍‍‍ي ‌أُمِ‍‍رْتُ ‌أَ‌نْ ‌أَعْبُدَ‌ ‌اللَّ‍‍هَ مُ‍‍خْ‍‍لِ‍‍ص‍‍ا‌ ً‌ لَهُ ‌ال‍‍دِّينَ
Katakanlah lagi (wahai Muhammad): "Sesungguhnya aku diperintahkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan segala ibadat kepadaNya”. (Surah Az-Zumar: 11)

Dan Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala juga:

فَا‌دْعُو‌ا‌ ‌اللَّ‍‍هَ مُ‍‍خْ‍‍لِ‍‍صِ‍‍‍ي‍‍نَ لَهُ ‌ال‍‍دّ‍ِ‍ي‍‍نَ ‌وَلَوْ‌ كَ‍‍رِهَ ‌الْكَافِرُ‌ونَ
“Oleh itu maka sembahlah kamu akan Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepadaNya (dan menjauhi bawaan syirik), sekalipun orang-orang kafir tidak menyukai (amalan kamu yang demikian”). (Surah Ghafir: 14)

Dan banyak lagi firman Allah Subhanahu wa Ta’ala memperintahkan kita supaya mengikhlaskan ibadat kita kepada-Nya.

Marilah sama-sama kita menjauhi perkara yang dinyatakan diatas, supaya amalan kita tidak ditolak oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Hadis diatas sungguh agung dimana didalamnya terkandung rahmat Allah Subhanahu wa Ta’ala yang amat luas dan kelembutan-Nya sungguh agung

Jika amalan kita ditolak dan tidak diterima oleh Allah, maka dimanakah lagi cara kita dapat menyelamatkan diri kita daripada azab Allah Subhanahu wa Ta’ala di-hari akhirat nanti? Oleh itu cubalah sedaya upaya kita perbaiki kelemahan diri kita dan mengingkatkan iman dan amal melengkapkan segala sifat-sifat mahmudah.

Kita memohon kepada Allah agar Dia memberi kita kelembutan yang membuat kita bergegas melakukan keta’atan kepada-Nya, menggiring kita memasuki kemurahan dan rahmat-Nya.

Wallah al-muwafiq li al-shawab

ORANG YANG MELAKSANAKAN AMAL BAIK
DIKATEGORIKAN MENJADI 3 GOLONGAN

1.         ORANG YANG PASTI DITERIMA AMALNYA

Orang yang pasti diterima amal ibadahnya adalah orang yang bertakwa kepada-Nya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ
“Sesungguhnya Allah hanya menerima dari orang-orang yang bertakwa”. (Surah Al-Maidah: 27)

Amalan yang dikabarkan oleh Allah dan Rasul-Nya dari perkara-perkara ghaib dengan keimanan yang mantap tanpa ada keraguan padanya. Ghaib adalah apa yang tidak boleh kita indera dari apa-apa yang Allah kabarkan kepada kita akan keberadaanNya, seperti iman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, hari akhir, surga dan neraka. Ini adalah sifat yang paling khusus yang mereka miliki, karena mengajak dan mendorong mereka agar beramal shalih. Jika anda yakin akan hari akhir, surga, neraka dan kejadian-kejadian pada hari kiamat, (keyakinan tersebut) mengharuskan anda agar mempersiapkan diri dalam menyongsongnya. Tidak manfaat persiapan yang dilakukan selain melakukan amal kebajikan. Ini adalah sifat pertama yang Allah mensifati mereka dengannya dalam kitab-Nya. Allah subhanahu wata’ala berfirman,

الم  ذَلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ فِيهِ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ  الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ

“Alif laam miim. Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa, (yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebahagian rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka.” (Surah Al-Baqarah: 1-3).

Beriman terhadap kitab-kitab Allah dan para Rasul. Mereka beriman terhadap Al-Qur’an dan As-Sunnah dan seluruh kitab langit yang sebelumya. Allah berfirman:

وَالَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ وَبِالْآخِرَةِ هُمْ يُوقِنُونَ

Dan mereka yang beriman kepada kitab (Al Quran) yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-Kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya (kehidupan) akhirat. Surah Al-Baqarah: 4).

2.         ORANG AMALNYA YANG PASTI DITOLAK

Orang yang amalnya pasti ditolak adalah orang-orang kafir, begitu juga orang murtad.

وَمَنْ يَرْتَدِدْ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَأُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ
“Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya”. (Surah Al-Baqarah: 217)

وَالَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا وَلِقَاءِ الْآخِرَةِ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ هَلْ يُجْزَوْنَ إِلَّا مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ
“Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan mendustakan akan menemui akhirat, sia-sialah perbuatan mereka. Mereka tidak diberi balasan selain dari apa yang telah mereka kerjakan”. (Surah Al-A’raf: 147)

Oleh itu, jangan mudah terpesona dengan kebaikan golongan ini, karena pada hakikatnya semua amalannya tidak berguna. Walau sebanyak manapun ia melakukan  solat dan sebesar manapun rasa ikhlasnya, ia tidak akan diterima dari mereka selagi mereka tetap dalam kekufuran. Contohnya seperti mengakui adanya Nabi selepas  Nabi Muhammad Shallallhu ‘alaihi wassalam.


3.         ORANG YANG AMALNYA TIDAK DAPAT DIPASTI DITERIMA ATAU TIDAKNYA

Mereka adalah orang mukmin yang tidak sampai tahap  takwa, mereka melakukan amalan baik tetapi dalam  waktu yang sama masih  juga melakukan perbuatan buruk dengan tidak disertai taubat. Golongan inilah yang biasa dilakukan oleh kaum muslim.

Ini adalah karena Allah Subhanahu wa Ta’ala sendiri menegaskan bahawa janjinya berupa pahala dan syurga. Bukan untuk  orang-orang yang zalim ;

لَا يَنَالُ عَهْدِي الظَّالِمِين
“Janjiku tidak akan sampai kepada orang-orang dzalim” (Surah Al-Baqarag: 124)

Selagi mereka belum bertaubat, ia  termasuk golongan orang yang zalim.

ومن لم يتب فأولئك هم الظالمون
“Barang siapa tidak bertobat, maka merekalah orang-orang dzalim” (Surah Al-Hujurat: 11)

Akan tetapi tidak juga dapat dipastikan bahwa golongan ini amalnya pasti tidak diterima karena Allah menegaskan ;

إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ
“Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (Surah Az-Zumar: 53)

Dalam hadist isra’ mi’raj Malaikat berkata kepada Nabi Shallallhu ‘alaihi wassalam.

قالا أما القوم الذين كانوا شطر منهم حسن وشطر منهم قبيح فإنهم خلطوا عملا صالحا وآخر سيئا تجاوز الله عنهم
“Adapun orang yang sebagian mukanya bagus dan sebagian Iagi buruk, maka mereka itu ialah orang-orang yang mencampur-adukkan antara amal perbuatan yang shalih sedang yang lainnya jelek, tetapi Allah telah memberikan pengampunan kepada mereka itu.” (HR. Bukhari)

Golongan seperti  ini  bergantung kepada kehendak Allah Subhanahu wa Ta’ala samaada amalannya diterima atau sebaliknya, atau mungkin Allah Subhanahu wa Ta’ala membalas perbuatan buruknya dahulu kemudian baru menerima amalan baiknya, ataupun mungkin  amalannya tidak diterima langsung menyebabkan ia mati dalam keadaan Su-ul Khatimah.

Sumbangan/posted oleh: HAR
Bahan Rujukan: 1. Kitab Tashfiyat al-Qulub al-Awzar wa al-Dzunub, karya Yahya ibn
                              al-Yamani al-Dzimari terbitan Dar al-Hikmah al-Yamaniyyah.
                          2. Spirit Islam Inside