"Katakanlah: Inilah jalan (agama)ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan tiada aku termasuk di antara orang-orang yang musyrik" (QS Yusuf:108)

07 December, 2016

Mengikuti Al-Quran dan Sunnah
sumber Agama

As-Sunnah, menurut bahasa Arab, adalah ath-thariqah yang bererti cara dan jalan hidup, sedangkan menurut pengertian syariat, as-sunnah bererti keterangan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tentang kitabullah dalam bentuk perbuatan dan sikap, yang kemudian menjadi cari Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan para sahabatnya menjeleaskan agama Islam.

Al-Quran tidak boleh difahami dan dilaksanakan dalam kehidupan seseorang tanpa as-Sunnah. Sebagai contoh, dalam al-Qurah Allah Subhanahu wa Ta’ala memberitahu orang yang beriman untuk sentiasa mengajak kepada kebaikan,menjadi penyayang diantara satu sama lain, kata-kata yang baik, dan berkelakuan sopan dan memutuskan berdasarkan petunjuk yang diturunkan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Kebersihan telah dijadikan wajib. Walau bagaimanapun, perkara-perkara tersebut diterangkan dalam al-Quran dengan cara yang tertentu. Beriman belajar tentang contoh bagaimana untuk benar-benar melaksanakan semua arahan ini dalam kehidupan mereka dengan cara amalan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. 
Dalam al-Quran, Allah Subhanahu wa Ta’ala mendedahkan

لَ‍قَ‍‍‍دْ‌ ك‍‍َ‍انَ لَكُمْ فِي ‌‍رَس‍‍ُ‍ولِ ‌اللَّ‍‍هِ ‌أُسْوَةٌ حَسَنَة ٌ‌ لِمَ‍‌‍نْ ك‍‍َ‍انَ يَرْجُو‌ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌الْيَ‍‍وْمَ ‌الآ‍‍خِ‍‍‍ر‍َ‍‌ ‌وَ‌ذَكَ‍رَ‌ ‌اللَّ‍‍هَ كَثِي‍‍ر‌اً 
“Dan pada masa orang-orang yang beriman melihat tentera Al-Ahzaab, berkatalah mereka:" Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan benarlah (apa yang telah dijanjikan) Allah dan RasulNya". Dan (angkatan tentera musuh yang mereka lihat) itu tidak memberi sebarang kesan kepada mereka selain daripada menambahkan iman dan penyerahan diri mereka bulat-bulat kepada Allah”. (Surah al-Ahzab: 21)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam adalah contoh dan idola terbaik bagi ikutan seluruh umat Islam. Orang yang beriman patuh kepada as-sunnah dan belajar bagaimana untuk melaksanakan ajaran dan amalan dalam kehidupan mereka. Sesungguhnya, sebaik sahaja seseorang melihat sunnah, kita boleh melihat bahawa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam mengarahkan masyarakatnya dalam semua perkara dan menunjukkan kepada mereka bagaimana untuk bertindak sesuai dengan  penghormatan Muslim. Seluruh kehidupan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam  mendedahkan kesungguhan, tanggungjawab, dan sensitiviti yang tidak sedikit pun diabaikan. Ini adalah hasil daripada NabiShallallahu ‘alaihi wa Sallam  telah mengajar "kebijaksanaan," bersama al-Quran, kepada masyarakat:

Demikianlah firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

لَقَدْ مَنَّ اللّهُ عَلَى الْمُؤمِنِينَ إِذْ بَعَثَ فِيهِمْ رَسُولاً مِّنْ أَنفُسِهِمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُواْ مِن قَبْلُ لَفِي ضَلالٍ مُّبِينٍ

"Sungguh Allah telah memberi karunia kepada orang-orang yang beriman ketika Allah mengutus diantara mereka seorang rasul dari golongan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah, membersihkan (jiwa) mereka, dan mengajarkan kepada mereka Al Kitab dan Al Hikmah. Dan sesungguhnya sebelum (kedatangan Nabi) itu, mereka adalah benar-benar dalam kesesatan yang nyata". (Surah Al-'Imran: 164)

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلاَّ رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهِ الرُّسُلُ أَفَإِن مَّاتَ أَوْ قُتِلَ انقَلَبْتُمْ عَلَى أَعْقَابِكُمْ وَمَن يَنقَلِبْ عَلَىَ عَقِبَيْهِ فَلَن يَضُرَّ اللّهَ شَيْئًا وَسَيَجْزِي اللّهُ الشَّاكِرِينَ

"Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad) ? Barang siapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudarat kepada Allah sedikit pun; dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur". (Surah Al-'Imran: 144)

Sesetengah umat Islam mendakwa bahawa kita hanya perlu mengikut al-Quran dan mengabaikan Sunnah. Ini adalah sangat salah, dan jelas menunjukkan bahawa orang-orang tidak memahami al-Quran. Adalah penting untuk membaca dan memahami al-Quran, dan ia adalah sama penting untuk mengetahui bagaimana Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam  hidup menurut kepadanya. Secara terminologi Al-Quran adalah kalamullah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam sebagai mukjizat yang tertulis dalam lembaran-lembaran, yang diriwayatkan secara mutawattir, dan membacanya merupa ibadah.

Al-Quran dan as-Sunnah adalah dua wahyu yang tidak boleh dipisahkan. Barangsiapa berpegang pada salah satunya saja dengan meninggalkan yang lain, sesungguhnya dia telah tersesat. Ironisnya, ada sebahagian kalangan yang merasa cukup dengan Al-Quran dan mahu mengambil as-Sunnah. Merekalah kaum Qur’aniyyun-ingkar sunnah.

Berikut adalah beberapa ayat dalam Al-Quran, yang membuktikan hakikat bahawa kita harus mentaati dan mengikuti Rasulullah Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam jika kita adalah orang Islam sebenarnya (iaitu menyerahkan diri).

Wahai kaum Muslimin, kalian mengaku mencintai Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya. Jika pengakuan itu benar, maka ikutilah petunjuk kitabullah dan Sunnah Rsaul-Nya.

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani". (Surah Al-'Imran: 31)

قُلْ أَطِيعُواْ اللّهَ وَالرَّسُولَ فإِن تَوَلَّوْاْ فَإِنَّ اللّهَ لاَ يُحِبُّ الْكَافِرِينَ

"Katakanlah (wahai Muhammad): “Taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya. Oleh itu, jika kamu berpaling (menderhaka), maka sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang kafir". (Surah Al-'Imran: 32)

وَأَطِيعُواْ اللّهَ وَالرَّسُولَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

"Dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, supaya kamu diberi rahmat".
Surah Al-'Imran: 132)

وَمَن يُطِعِ اللّهَ وَرَسُولَهُ يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

     "Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya, akan dimasukkan oleh Allah ke dalam Syurga yang mengalir dari bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan itulah kejayaan yang amat besar". (Surah An Nisa': 13)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ أَطِيعُواْ اللّهَ وَأَطِيعُواْ الرَّسُولَ

"Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah...". (Surah An-Nisa': 59)

وَمَا أَرْسَلْنَا مِن رَّسُولٍ إِلاَّ لِيُطَاعَ بِإِذْنِ اللّهِ

"Dan Kami tidak mengutus seseorang Rasul pun melainkan supaya ia ditaati dengan izin Allah". (Surah An-Nisa': 64)

وَمَن يُطِعِ اللّهَ وَالرَّسُولَ فَأُوْلَئِكَ مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللّهُ عَلَيْهِم

"Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya, maka mereka akan (ditempatkan di syurga) bersama-sama orang-orang yang telah dikurniakan nikmat oleh Allah kepada mereka", (Surah An-Nisa': 69)

مَّنْ يُطِعِ الرَّسُولَ فَقَدْ أَطَاعَ اللّهَ
 
"Sesiapa yang taat kepada Rasulullah, maka sesungguhnya ia telah taat kepada Allah..". 
(Surah An-Nisa': 80)

وَأَطِيعُواْ اللّهَ وَأَطِيعُواْ الرَّسُولَ

"Dan taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul (Nya)..."
(Surah Al-Ma'idah: 92)

وَأَطِيعُواْ اللّهَ وَرَسُولَهُ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

"... taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya jika kamu adalah orang-orang yang beriman". 
(Surah Al-Anfal: 1)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ أَطِيعُواْ اللّهَ وَرَسُولَهُ وَلاَ تَوَلَّوْا عَنْهُ وَأَنتُمْ تَسْمَعُونَ

"Hai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya, dan janganlah kamu berpaling daripada-Nya, sedang kamu mendengar(perintah-perintah-Nya)",
(Surah Al-Mai'dah: 20)

وَأَطِيعُواْ اللّهَ وَرَسُولَهُ

"Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya..." (Surah Al-Anfal: 46)

وَيُ‍‍طِ‍‍يع‍‍ُ‍ونَ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌‍رَسُولَهُ

"...dan mereka ta'at kepada Allah dan Rasul-Nya". (Surah At-Taubah: 71)

وَمَن يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَيَخْشَ اللَّهَ وَيَتَّقْهِ

"Dan barang siapa yang taat kepada Allah dan rasul-Nya dan takut kepada Allah dan bertakwa kepada-Nya". (Surah Al-Nur: 52)

قُ‍‍لْ ‌أَ‍طِ‍‍يعُو‌ا‌ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌أَ‍طِ‍‍يعُو‌ا‌ ‌ال‍‍رَّس‍‍ُ‍ولَ

Katakanlah lagi (kepada mereka): " Taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kepada Rasul Allah”. (Surah Al-Nur: 54)

وَ‌أَ‍طِ‍‍يعُو‌ا‌ ‌ال‍‍رَّس‍‍ُ‍ولَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

“…dan taatlah kamu kepada Rasul Allah; supaya kamu beroleh rahmat”. (Surah Al-Nur: 56)

لَ‍قَ‍‍‍دْ‌ ك‍‍َ‍انَ لَكُمْ فِي ‌‍رَس‍‍ُ‍ولِ ‌اللَّ‍‍هِ ‌أُسْوَةٌ حَسَنَة

"Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik..." (Surah Al-Ahzab: 21)

وَأَطِيعُواْ اللّهَ وَرَسُولَهُ

"Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya..." (Surah Al-Ahzab:33)

وَمَ‍‌‍نْ يُ‍‍طِ‍‍عِ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌‍رَسُولَ‍‍هُ فَ‍‍قَ‍‍‍دْ‌ ف‍‍َ‍ا‌زَ‌ فَوْ‌ز‌اً‌ عَ‍‍ظِ‍‍يماً

"Dan (ingatlah) sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya, maka sesungguhnya ia telah berjaya mencapai sebesar-besar kejayaan". (Surah Al-Ahzab: 71)

ي‍‍َ‍ا‌أَيُّهَا‌ ‌الَّذ‍ِ‍ي‍‍نَ ‌آمَنُ‍‍و‌ا‌ ‌أَ‍طِ‍‍يعُو‌ا‌ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌أَ‍طِ‍‍يعُو‌ا‌ ‌ال‍‍رَّس‍‍ُ‍ولَ

"Wahai orang-orang yang beriman! Taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kepada Rasul Allah...". (Surah Muhammad: 33)

وَمَ‍‌‍نْ يُ‍‍طِ‍‍عِ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌‍رَسُولَ‍‍هُ يُ‍‍دْ‍‍خِ‍‍لْهُ جَ‍‍نّ‍‍‍َ‍ات‌‍ٍ‌ تَ‍‍جْ‍‍‍رِي مِ‍‌‍نْ تَحْتِهَا‌ ‌الأَ‌نْ‍‍ه‍‍َ‍ا‌رُ‌

"Dan (ingatlah), sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya akan dimasukkanNya ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai...". (Surah Al-Fath: 17)

وَمَ‍‍ا‌ ‌آتَاكُمُ ‌ال‍‍رَّس‍‍ُ‍ولُ فَ‍‍خُ‍‍ذ‍ُ‍‌وهُ ‌وَمَا‌ نَهَاكُمْ عَ‍‌‍نْ‍‍هُ فَا‌نْ‍‍تَهُو‌ا‌

“Dan apa jua perintah yang dibawa oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam kepada kamu maka terimalah serta amalkan, dan apa jua yang dilarangNya kamu melakukannya maka patuhilah laranganNya”.  (Surah Al-Hasyr: 7)

وَ‌أَ‍طِ‍‍يعُو‌ا‌ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌أَ‍طِ‍‍يعُو‌ا‌ ‌ال‍‍رَّس‍‍ُ‍ولَ

"Dan taatlah kamu kepada Allah serta taatlah kepada Rasulullah...".
(Surah At-Taghabun: 12)

Apabila Allah Subhanahu wa Ta’ala berkata "Taatlah kamu kepada Rasulullah" ini tidak hanya merujuk kepada orang di sekeliling Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam 1400 tahun yang lalu, kerana Al-Quran telah dihantar kepada semua manusia sehingga hari akhirat.

إِنَّا أَنزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتَابَ لِلنَّاسِ بِالْحَقِّ

"Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu Al Kitab (Al Quran) untuk (kebahagiaan) manusia dengan (membawa) kebenaran", (Surah Az-Zumar: 41)

Allah memerintahkan setiap Muslim dan Muslimah untuk taat kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Jadi persoalan di sini ialah "Bagaimana kita mentaati dan mengikuti Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam ?". Kita mengikuti beliau dalam perbuatannya, tindakan, amalan ... dan sebagainya. Ulama Islam sebenarnya telah mendedikasikan hidup mereka menulis perkara-perkara ini (yang disampaikan kepada mereka melalui leluhur yang sahih yang membawa kepada Baginda Rasul Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, melaui para sahabat dan berdakwah kepada kita melaui jilid-jilid buku yang sahih.

Allah Subhanahu wa Ta’ala mengutus para rasul supaya mereka ditaati dan dipatuhi  untuk mengenalkan manusia tentang Rabb dan Pencipta mereka serta mendakwahkan mereka untuk beribadah hanya kepada-Nya.

وَمَا أَرْسَلْنَا مِن رَّسُولٍ إِلاَّ لِيُطَاعَ بِإِذْنِ اللّهِ

"Dan kami tidak mengutus seseorang rasul,melainkan untuk ditaati dengan seizin Allah...". (Surah An-Nisa': 64)

Allah menceritakan kisah 5 Rasul dalam Al-Quran Surah Ash-Shu’ara untuk membuktikan ini dengan lebih lanjut:

فَاتَّ‍‍قُ‍‍و‌ا‌ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌أَ‍طِ‍‍يعُونِ

(Nabi Nuh berkata): "Maka dengan yang demikian, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku" (Ayat: 110)

فَاتَّ‍‍قُ‍‍و‌ا‌ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌أَ‍طِ‍‍يعُونِ

(Nabi Hud berkata): "Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah
kepadaku. (Ayat: 126)

فَاتَّ‍‍قُ‍‍و‌ا‌ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌أَ‍طِ‍‍يعُونِ

(Nabi Saleh berkata): "Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku". (Ayat: 114)

فَاتَّ‍‍قُ‍‍و‌ا‌ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌أَ‍طِ‍‍يعُونِ

(Nabi Lud berkata): "Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku. (Ayat: 163)

فَاتَّ‍‍قُ‍‍و‌ا‌ ‌اللَّ‍‍هَ ‌وَ‌أَ‍طِ‍‍يعُونِ

(Nabi Shu'aib berkata): "Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku". (Ayat: 179)

Cara untuk mentaati dan mengikuti Baginda Shallallahu ‘alaihi wa Sallam adalah dengan membaca dan mempelajari apa yang Sahabat (ra), yang hidup pada zamannya, rekodkan. Para Sahabat (ra) dengan teliti memastikan cara hidup Baginda, segala perbuatan, tutur kata dan contoh tauladan, dan semua ini telah dikumpulkan bersama-sama sebagai hadith. “Sunnah” adalah nama yang diberikan kepada cara hidup Baginda Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Kebanyakan apa yang dikatakan atau dilakukan sepanjang hidupnya direkodkan dan dihafal oleh Para Sahabat (ra) beliau. Sunnah adalah apa Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam lakukan, yang diperintahkan dan yang tidak dilarang oleh Baginda apabila dilakukan dihadapannya. Sahih Muslim dan Sahih Al-Bukhari adalah sumber yang paling sahih dalam hadith.

Hadits merupakan sumber dan dasar hukum Islam yang menempati kedudukan sangat penting setelah al-Qur’an. Kewajiban kaum muslim mengikuti hadits sama wajibnya dengan mengikuti al-Qur’an. Tanpa memahami dan menguasai hadist, seseorang tidak akan dapat memahami al-Qur’an dengan baik. al-Qur’an dan hadits merupakan dua sumber hukum Islam yang memiliki kaitan yang sangat erat dan bahkan tidak dapat dipisahkan satu sama lain.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

فَإِ‌نْ تَنَا‌زَعْتُمْ فِي شَ‍‍يْء‌‌ٍ‌ فَرُ‌دّ‍ُ‍‌وهُ ‌إِلَى‌ ‌اللَّ‍‍هِ ‌وَ‌ال‍‍رَّس‍‍ُ‍ولِ

"... jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya". (Surah An-Nisa': 59)

Bagaimana kita boleh merujuk kepada Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam, sebagaimana Allah memberitahu kita lakukan pada ayat diatas, jika tidak ada Hadith / Sunnah sebagai rujukkan kembali untuk mencari solusi yang benar?

Sahih Al-Bukhari (Kitab Ilmu vol.1 Buku 3 Hadith No. 118)

Diriwayatkan Abu Hurairah radiallahu ‘anhu, dia berkata: Orang-orang mengatakan bahwa Abu Hurairah telah meriwayatkan hadis banyak sekali dari Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam. “Kalau saja tidak ada dua ayat di dalam Al-Quran niscaya saya tidak menyampaikan hadith yang telah saya terima”.

Dan Ayat-ayat adalah:

إِنَّ ‌الَّذ‍ِ‍ي‍‍نَ يَكْتُم‍‍ُ‍ونَ مَ‍‍ا‌ ‌أَ‌ن‍‍زَلْنَا‌ مِنَ ‌الْبَيِّن‍‍َ‍اتِ ‌وَ‌الْهُدَ‌ى‌ مِ‍‌‍نْ بَعْدِ‌ مَا‌ بَيَّ‍‍نّ‍‍‍َ‍اهُ لِل‍‍نّ‍‍‍َ‍اسِ فِي ‌الْكِت‍‍َ‍ابِ ۙ ‌أ‍ُ‍‌وْل‍‍َ‍ائِكَ يَلْعَنُهُمُ ‌اللَّ‍‍هُ ‌وَيَلْعَنُهُمُ ‌ال‍‍لاَّعِنُونَ

"Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan dari keterangan-keterangan dan petunjuk hidayah, sesudah Kami menerangkannya kepada manusia di dalam Kitab Suci, mereka itu dilaknat oleh Allah dan dilaknat oleh sekalian makhluk". (Surah Al-Baqarah: 159)

إِلاَّ‌ ‌الَّذ‍ِ‍ي‍‍نَ تَابُو‌ا‌ ‌وَ‌أَ‍صْ‍‍لَحُو‌ا‌ ‌وَبَيَّنُو‌ا‌ فَأ‍ُ‍‌وْل‍‍َ‍ائِكَ ‌أَت‍‍ُ‍وبُ عَلَيْهِمْ ۚ ‌وَ‌أَنَا‌ ‌ال‍‍تَّوّ‍َ‍‌ابُ ‌ال‍‍رَّحِيمُ

"Kecuali orang-orang yang bertaubat, dan memperbaiki (amal buruk mereka) serta menerangkan (apa yang mereka sembunyikan); maka orang-orang itu, Aku terima taubat mereka, dan Akulah Yang Maha Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani".
(Surah Al-Baqarah: 160)

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah radiallahu ‘anhu,

Dan tidak diragukan lagi kami Muhajir (berhijrah) saudara digunakan untuk menjadi sibuk di pasar dengan bisnis mereka (tawar-menawar) dan saudara Ansari kita digunakan untuk menjadi sibuk dengan harta mereka (pertanian). Tapi saya (Abu Hurairah) sering bersama Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam berpuas hati dengan apa yang akan mengisi perut saya dan saya digunakan untuk menghadiri apa yang mereka gunakan untuk tidak menghadiri dan saya gunakan untuk menghafal apa yang mereka gunakan bukan untuk menghafal.

Akhir sekali, orang-orang yang menolak Sunnah dan mendakwa "mengikuti"
Al-Quran, bagaimana mereka tahu:

·        Berapa rakaat solat untuk Subuh, Zohor, Asar, Magrib and Isyak?
(Seseorang tidak mungkin akan dapat solat kecuali dengan merujuk hadis-hadis Nabi Shallallahu 'alaihi wa Sallam . Ini kerana di dalam Al-Quran tidak memperincikan tatacara solat. Hal ini sahaja sudah jelas menunjukkan bahawa Al-Quran dan Hadith itu tidak mungkin dipisahkan)".

·        Surat Al-Ikhlas Sebanding dengan Sepertiga Al-Qur’an?

·        Jihad yang paling utama (bagi wanita) adalah haji mabrur.

·        Haramnya menggantung gambar atau sesuatu yang ada gambarnya

·        Apakah peristiwa telah berlaku dan di mana / mengapa Surah-surah tertentu telah dinyatakan?

·        Apabila salah seorang dari kamu bersujud, hendaklah ia mengucapkan  "Subhana Rabbi Al-A'la" tiga (3) kali

·        Pena (Untuk mencatat amal perbuatan) diangkat dari tiga hal, iaitu dari anak kecil hingga a baliq (dewasa), dari orang  yang tidur hingga ia bangun, dan dari orang yang gila hingga ia sembuh.

·        Ganjaran untuk membaca setiap huruf al-Qur'an? Membaca satu huruf dari kitab Allah maka baginya satu kebaikan, dan satu kebaikan itu dibalas sepuluh kali lipatnya. alif lam mim itu satu huruf; tetapi alif satu huruf; lam satu huruf dan mim satu huruf.

·        Untuk membaca beberapa jenis doa? (Seperti sebelum memasuki bilik air, memasuki Masjid, sebelum tidur dan lain-lain)

·        Makan mengunakkan tanggan kanan?

·        Membaca “Bismillah” sebelum kita makan?

·        Bahawa Lelaki haru memelihara janggut dan memendekkan misai mereka?

·        Kenapa tak boleh tidur meniarap?

·        Memberi 2.5% kekayaan kita sebagai zakat kepada orang miskin setiap tahun?

·        Bagaimana cara Azan Dan Iqamah (Qamat)

Senarai ini boleh berterusan selama-lamanya. Kita mesti mengikuti segala perintah Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam sebagai utusan Allah Ta’ala yang bertugas menyampaikan Al-Quran dan menjelaskan kepada manusia mengikuti undang-undang dan perintah al-Quran.

Bukhari dan Muslim meriwatkan dari Abdullah bin Umar berkata: Bersabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam: Janganlah kamu menyerupai orang-orang Musyrikin, peliharalah janggut kamu dan tipiskanlah misai (kumis) kamu". (Lihat: ارواء الغليل hlm. 77. Nashiruddin al-Albani. Hadith Riwayat Bukhari, Muslim dan Al-Baihaqi). Mematuhi perintah ini Nabi Muhammad Shallallahu 'alahi Wasallam sebenarnya adalah sebahagian daripada mengikuti al-Quran. Walau bagaimanapun, ini adalah salah satu contoh kecil dan terdapat banyak lagi yang seperti ini.

Kita perlu ingat bahawa Islam adalah satu cara hidup (atau gaya hidup) dan Allah Subhanahu wa Ta’ala  mahu kita  meneladani Nabi Muhammad Shallallahu 'alahi Wasallam  dalam kehidupan harian kita. Allah Subhanahu wa Ta’ala menghantar Nabi Muhammad Shallallahu 'alahi Wasallam  kepada kita sebagai role-model dan sebagai contoh, dan jika  bukan kerana sahabat (ra) yang mengamalkan dan mengajar setiap perkara yang dilakukan dan berkata, maka kita tidak akan mempunyai apa-apa pengetahuan yang lengkap tentang semua sifat dan perilaku tentang watak indah manusia yang terbaik yang berjalan di atas muka bumi ini.

Sebagaimana Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam beberapa ayat al-Quran

جَعَلناهُ نورًا نَهدي بِهِ مَن نَشاءُ مِن عِبادِنا ۚ وَإِنَّكَ لَتَهدي إِلىٰ صِراطٍ مُستَقيمٍ

"Kami jadikan Al-Quran: cahaya yang menerangi, Kami beri petunjuk dengannya sesiapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) adalah memberi petunjuk dengan Al-Quran itu ke jalan yang lurus",
 (Surah Ash-Syura: 52)

وَيَقولونَ آمَنّا بِاللَّهِ وَبِالرَّسولِ وَأَطَعنا ثُمَّ يَتَوَلّىٰ فَريقٌ مِنهُم مِن بَعدِ ذٰلِكَ ۚ وَما أُولٰئِكَ بِالمُؤمِنينَ

"Dan mereka berkata "Kami telah beriman kepada Allah dan rasul, dan kami menaati (keduanya). "Kemudian sebagian dari mereka berpaling sesudah itu, sekali-kali mereka itu bukanlah orang-orang yang beriman". (Surah An-Nur: 47)

وَمَن يَعصِ اللَّهَ وَرَسولَهُ فَإِنَّ لَهُ نارَ جَهَنَّمَ خالِدينَ فيها أَبَدًا

"Dan barangsiapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sesungguhnya baginyalah neraka Jahannam, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya". (Surah Al-Jin:  23)

Dari keterangan di atas, jelaslah kedudukan as Sunnah terhadap as Qur’an. Pertama. Memiliki kedudukan yang sama sebagai sumber agama, karena as Sunnah dan Qur’an, keduanya merupakan wahyu. Kedua. Memiliki kedudukan yang sama sebagai hujjah (argumen) dan wajib untuk diikuti.
 Kesimpulannya, Al Qur’an dan As Sunnah adalah dua yang saling menyatu, tidak berpisah. Dua yang saling melengkapi antara satu dengan yang lain, tidak bertentangan.
Dengan kesadaran yang tinggi dan dengan ketulusan hati serta dengan modal cinta dan taat kita kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. dan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, In Shaa Allah kita dapat meneladani Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam   dalam kehidupan kita sehari-hari.

Al hamdulillahi Rabbil ‘alamin.

Sumbangan dan Posted: HAR
Terjemahan Al-Quran: http://transliteration.org/
Graphic: HAR

04 December, 2016

Pembetulan Beberapa Kesalahan
dalam Berwudhu
Penulis: Ustadz Dzulqarnain bin Muhammad Sunusi

Berwudhu, suatu kegiatan yang sudah akrab dengan kaum muslimin. Seorang muslim yang ingin beramal ibadah dengan benar sesuai dengan tuntunan Rasulullah tentunya juga ingin mengetahui kesalahan-kesalahan yang terjadi yang dilakukan orang dalam praktik berwudhu, agar dapat terhindar dari kesalahan-kesalahan tersebut. Disini kami diterangkan kesalahan-kesalahan yang sering terjadi!

Ada beberapa kesalahan dalam praktek berwudhu di tengah masyarakat. Berikut ini kami akan menerangkan beberapa kesalahan tersebut.

Memisahkan Antara Kumur-Kumur dan Menghirup Air

Memisahkan antara kumur-kumur dengan menghirup air, dengan cara mengambil air tersendiri untuk dihirup selain dari air untuk berkumur-kumur, merupakan kesalahan yang hampir merata di tengah masyarakat. Perlu kami terangkan bahawa memisahkan antara kumur-kumur dengan menghirup air tidak dilandasi tuntunan yang benar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Orang yang melakukan hal tersebut sandarannya hanyalah dibangun di atas hadits yang lemah. Berikut ini penjelasannya.

Hadits Thalhah bin Musharrif dari ayahnya, dari datuknya, beliau berkata:

دَخَلْتُ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ يَتَوَضَّأُ وَالْمَاءُ يَسِيْلُ مِنْ وَجْهِهِ وَلِحْيَتِهِ عَلَى صَدْرِهِ فَرَأَيْتُهُ يَفْصِلُ بَيْنَ الْمَضْمَضَةِ وَالْإِسْتِنْشَاقِ
      “Saya masuk menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan beliau sedang berwudhu. Air mengucur dari wajah dan jenggot beliau di atas dadanya. Saya melihat beliau memisahkan antara kumur-kumur dengan menghirup air ke hidung.”

Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Daud dalam Sunan -nya no. 139, Al-Baihaqy dalam Sunan -nya 1/51, dan Ath-Thabarany jilid 19 no. 409-410. Semuanya dari jalan Al-Laits bin Abi Sulaim dari Thalhah bin Musharrif, dari ayahnya, dari datuknya. Lalu dalam salah satu riwayat Ath-Thabarany dengan lafazh,

...إِنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ فَتَمَضْمَضَ ثَلاَثًا وَاسْتَنْشَقَ ثَلاَثًا يَأْخُذُ لِكُلِّ وَاحِدَةٍ مَاءً جَدِيْدًا
      “Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berwudhu lalu berkumur-kumur tiga kali dan menghirup air tiga kali. Beliau mengambil air baru (baca: tersendiri) untuk setiap anggota ….”

Hadits ini adalah hadits yang lemah sebagaimana yang dikatakan oleh Abu Hatim dalam Al-‘Ilal 1/53 karya anaknya. Ada dua kelemahan dalam sanadnya:

Pertama, terdapat rawi yang bernama Al-Laits bin Abi Sulaimdan ia telah dilemahkan oleh Ibnu Mahdy, Yahya Al-Qaththan, Ibnu ‘Uyyainah, Ibnu Ma’in, Ahmad, Abu Hatim, Abu Zur’ah, Ya’qub Al-Fasawy, An-Nasa`i dan lain-lainnya, bahkan Imam An-Nawawy, dalam Tahdzib Al-Asma` Wa Al-Lughat 1/2/75, menukil kesepakatan para ulama atas lemah dan goncangnya hadits Al-Laits bin Abi Sulaim.

Kedua,  ayah Thalhah bin Musharrif adalah rawi yang majhul ‘tidak dikenal’.

Baca Tahdzibut Tahdzib , Al-Badrul Munir 3/277-286, At-Talkhish Al-Habir 1/133-134, dan Nashbur Rayah 1/17.

Al-Hafizh Ibnu Hajar, dalam At-Talkhish , menyebutkan bahawa Ibnus Sakan menyebut dalam Shahih -nya satu hadits dari jalan Abu Wa`il Syaqiq bin Salamah, bahawa beliau berkata:

شَهِدْتُ عَلِيَّ بْنَ أَبِيْ طَالِبٍ وَعُثْمَانَ بْنَ عَفَّانَ تَوَضَّأَ ثَلاَثًا ثَلاَثًا فَأَفْرَدَا الْمَضْمَضَةَ مِنَ الْإِسْتِنْشَاقِ ثُمَّ قَالاَ : هَكَذَا رَأَيْنَا رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ
      “Saya menyaksikan ‘Ali bin Abi Thalib dan ‘Utsman bin ‘Affan berwudhu tiga kali-tiga kali, lalu keduanya menyendirikan (baca: memisahkan) kumur-kumur dari menghirup air. Kemudian keduanya berkata, ‘Demikianlah kami melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berwudhu.’.”

Saya berkata: “Al-Hafizh Ibnu Hajar tidak menyebutkan sanad hadits ini, tapi boleh dipastikan bahawa hadits ini lemah kerana ‘Utsman bin ‘Affan, dalam riwayat Bukhary-Muslim dan selainnya, telah mencontohkan cara Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berwudhu dan beliau tidak memisahkan antara kumur-kumur dan menghirup air. Demikian pula ‘Ali bin Abi Thalib, dalam riwayat yang shahih dari beliau, mencontohi cara Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berwudhu, tetapi tidak memisahkan antara kumur-kumur dan menghirup air.

Kemudian saya menemukan sanad hadits Abu Wa`il Syaqiq bin Salamah yang disebutkan oleh Al-Hafizh Ibnu Hajar tersebut, yaitu diriwayatkan oleh Ibnul Ja’d sebagaimana dalam Al-Ja’diyyat no. 3406 dan dari jalannya diriwayatkan oleh Al-Maqdasy dalam Al-Mukhtarah no. 347 dari jalan ‘Abdurrahman bin Tsabit bin Tsauban, dari ‘Abdah bin Abi Lubabah, dari Syaqiq bin Salamah, sama dengan lafazh yang disebut oleh Al-Hafizh Ibnu Hajar tapi ‘Ali bin Abi Thalib tidak disebutkan.

Adapun ‘Abdurrahman bin Tsabit bin Tsauban, yang ada di dalam sanad, adalah rawi yang dha’if maka hadits ini adalah mungkar kerana menyelisihi riwayat para rawi yang tsiqah ‘terpercaya’ yang tidak menyebutkan lafazh ini.”

Maka sebagai kesimpulan, seluruh hadits, yang menjelaskan bahawa kumur-kumur dipisah dari menghirup air, adalah lemah.

Berkata Imam An-Nawawy dalam Al-Majmu’ Syarh Al-Muhadzdzab 1/398, “Adapun memisah (antara kumur-kumur dan menghirup air-pent.), tidak ada sama sekali hadits yang tersabit ‘kuat, sah’. Yang ada hanyalah hadits Thalhah bin Musharrif dan ia adalah (rawi yang) lemah.”

Berkata Ibnul Qayyim dalam Zadul Ma’ad 1/192-193, “Dan tidaklah datang (keterangan tentang) memisah antara kumur-kumur dan menghirup air dalam hadits yang shahih sama sekali.”

Setelah membaca huraian lemahnya hadits yang menjelaskan disyariatkannya memisahkan antara kumur-kumur dan menghirup air, mungkin akan muncul pertanyaan di dalam fikiran, “Kalau cara memisah antara kumur-kumur dan menghirup air itu salah, lalu bagaimana cara yang benarnya?”

Jawapannya dari dua sisi:

Secara global, kami menetapkan bahawa berkumur-kumur dan menghirup air adalah menggabungkannya dengan cara mengambil air lalu digunakan untuk berkumur-kumur sekaligus menghirup air.

Secara terperinci, dalam hadis Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam diterangkan tiga kaifiyah' cara 'dalam berkumur-kumur dan menghirup air.

Pertama, berkumur-kumur dan menghirup air secara serentak dari satu telapak tangan sebanyak tiga kali cidukan. Hal ini diterangkan dalam beberapa hadits, di antaranya hadits 'Abdullah bin Zaid riwayat Bukhary-Muslim.

فَتَمَضْمَضَ وَاسْتَنْشَقَ مِنْ كَفٍّ وَاحِدَةٍ فَعَلَ ذَلِكَ ثَلاَثًا
      “Maka beliau berkumur-kumur dan menghirup air dari satu telapak tangan. Beliau mengerjakan itu sebanyak tiga kali.”

Kedua, berkumur-kumur dan menghirup air secara bersamaan sebanyak tiga kali dari satu kali cidukan air dengan satu telapak tangan. Cara ini, walaupun agak sukar dilaksanakan, tetapi membolehkan dan boleh dilakukan, sebab kaifiyah ini telah diterangkan dalam hadits 'Abdullah bin Zaid riwayat Bukhary.

فَمَضْمَضَ وَاسْتَنْثَرَ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ مِنْ غُرْفَةٍ وَاحِدَةٍ
      Maka beliau berkumur-kumur dan (menghirup air lalu) mengeluarkannya sebanyak tiga kali dari satu cidukan.”

Ketiga ,berkumur-kumur tiga kali lalu menghirup air tiga kali dari satu kali cidukan dengan satu telapak tangan. Hal ini dijelaskan dalam hadits ‘Ali bin Abi Thalib,

ثُمَّ أَدْخَلَ يَدَهُ الْيُمْنَى فِي الْإِنَاءِ فَمَضْمَضَ ثَلاَثًا وَاسْتَنْشَقَ ثَلاَثًا
      “Kemudian beliau memasukkan tangan kanannya ke dalam bejana lalu berkumur-kumur tiga kali dan menghirup air tiga kali.” (diriwayatkan olehAbu Daud, An-Nasa`idan lain-lain, dan dishahihkan oleh Syaikh Muqbil dalam Jami’ Ash-Shahih dan Al-Hafizh, dalam At-Talkhish , menyebutkan jalan-jalan yang banyak dari hadits ini)

Walaupun hadits ini mengandung ihtimal ‘kemungkinan’, tetapi zhahirnya menunjukkan kaifiyah tersendiri. Wallahu a’lam.

Baca Ikhtiyarat Ibnu Qudamah 1/158, Al-Mughny 1/170-171, dan Al-Majmu’ 1/397-398.

Lalai Dalam Menyempurnakan Wudhu

Lalai dalam menyempurnakan wudhu, sehingga menyebabkan ada bahgian dari anggota wudhu (anggota badan dalam berwudhu) yang terluput dari basuhan air, adalah kesalahan besar, apalagi kalau yang terluput dari basuhan air itu adalah anggota yang merupakan rukun wudhu, maka wudhu dianggap batal. Dimaklumi bersama, bahwa anggota yang merupakan rukun wudhu adalah yang tertera dalam ayat 5 surah Al-Maidah,

Wahai orang-orang yang beriman, jika kalian berdiri hendak mengerjakan shalat, maka cucilah wajah-wajah kalian dan tangan-tangan kalian sampai ke siku, lalu usaplah kepala-kepala kalian dan cucilah kaki-kaki kalian sampai ke mata kaki.

Berikut ini beberapa dalil yang menunjukkan kewajipan dan keutamaan menyempurnakan wudhu.

Pertama, hadits Abu Hurairah, bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajar seseorang yang jelek shalatnya,

إِذَا قُمْتَ إِلَى الصَّلاَةِ فَأَسْبِغِ الْوُضُوْءَ
      “Jika kamu hendak shalat, maka sempurnakanlah wudhu.” (diriwayatkan oleh Bukhary-Muslim)

Kedua, hadits Laqith bin Saburah, bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepadanya:

أَسْبِغِ الْوُضُوْءَ
Sempurnakanlah wudhu.”

(Diriwayatkan oleh Asy-Syafi’iy dalam Al-Umm 1/52, Ahmad 4/32-33, ‘Abdurrazzaq no. 79, Abu ‘Ubaid dalam Ath-Thahur no. 284, Ath-Thayalisy no. 171, Al-Bukhary dalam Al-Adab Al-Mufrad no. 166, Abu Daud no. 141, Tirmidzy no. 788, Ibnu Majah no. 407, An-Nasa`i 1/66,79, Ibnul Mundzir dalam Al-Ausath 1/406-407, Ibnu Khuzaimah no. 150 168, Ibnu Hibban no. 1053, 1087, Al-Hakim 1/247-248 dan 4/123, Al-Baihaqy 1/50, 51, 76 dan 7/303, Ath-Thabarany 19/no. 281, dan Ibnu ‘Abdil Barr 18/223. Dishahihkan oleh Syaikhuna Muqbil dalam Al-Jami’ Ash-Shahih)

Ketiga, hadits Abu Hurairah dan ‘Abdullah bin ‘Amr bin ‘Ash riwayat Bukhary-Muslim dan hadits ‘Aisyah riwayat Muslim, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

وَيْلٌ لِلْأَعْقَابِ مِنَ النَّارِ
“Celakalah tumit-tumit dari api neraka.”

Sebab wurud (pengucapan) hadits adalah kerana sebahgian dari para shahabat yang berwudhu dan hanya mengusap di atas kakinya, maka Rasulullah shallallahu ‘ alaihi wa sallam menegur mereka dengan hadits di atas.

Keempat, hadits ‘Utsman bin ‘Affan, Rasulullah shallallahu ‘alaihi  wa sallam bersabda:

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَتَطَهَّرُ فَيُتِمُّ الطُّهُوْرَ الَّذِيْ كَتَبَ اللهُ عَلَيْهِ فَيُصَلِّيْ هَذِهِ الصَّلَوَاتَ الْخَمْسَ إِلاَّ كَانَتْ كَفَّارَاتٍ لِمَا بَيْنَهُمَا
“Tidaklah seorang muslim berwudhu lalu ia menyempurnakan wudhu yang Allah tetapkan atasnya kemudian dia mengerjakan shalat lima waktu, kecuali ia menjadi kaffarah (penggugur dosa) di antara kelimanya.” (diriwayatkan oleh Muslim)

Kelima, hadits ‘Utsman bin ‘Affan riwayat Muslim, Rasulullah shallallahui ‘alahi wa sallam menyatakan:

مَنْ تَوَضَّأَ لِلصَّلاَةِ فَأَسْبَغَ الْوُضُوْءَ ثُمَّ مَشَى إِلَى الصَّلاَةِ الْمَكْتُوْبَةِ فَصَلاَّهَا مَعَ النَّاسِ أَوْ مَعَ الْجَمَاعَةِ أَوْ فِي الْمَسْجِدِ غَفَرَ اللهُ لَهُ ذُنُوْبَهُ
      “Barangsiapa yang berwudhu untuk shalat, lalu ia menyempurnakan wudhunya kemudian melangkah untuk mengerjakan shalat wajib sehingga ia shalat wajib bersama orang-orang atau bersama jamaah atau di mesjid, maka Allah mengampuni untuk dosa-dosanya.”

Mencuci Anggota Wudhu Lebih Dari Tiga Kali

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dalam mencuci anggota wudhu, mencontohkan beberapa kaifiyah.

Kadang beliau mencuci anggota wudhunya tiga-tiga kali,sebagaimana yang diterangkan dalam hadits yang sangat banyak, seperti hadits ‘Utsman bin ‘Affan riwayat Bukhary-Muslim dan hadits ‘Abdullah bin Zaid riwayat Bukhary-Muslim.

Kadang pula beliau mencuci anggota wudhunya dua-dua kali,sebagaimana dalam hadits ‘Abdullah bin Zaid riwayat Bukhary,

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ مَرَّتَيْنِ مَرَّتَيْنِ
      “Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘ alaihi wa sallam berwudhu 2 kali 2 kali.

Kadang beliau juga mencuci anggota wudhunya satu-satu kali, dan ini merupakan batasan wajibnya. Hal ini diterangkan oleh Ibnu ‘Abbas dalam riwayat Bukhary,

تَوَضَّأَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ مَرَّةً مَرَّةً
Nabi shallallahu ‘ alaihi wa sallam berwudhu satu kali satu kali.”

Selain itu, kadang beliau berselang-seling dalam mencucinya dengan cara mencuci sebagiannya tiga kali, sebagian lain dua dan satu kali, sebagaimana praktik wudhu Rasulullah shallallahu ‘ alaihi wa sallam yang diperagakan oleh ‘Abdullah bin Zaid,

فَأَكْفَأَ عَلَى يَدَيْهِ فَغَسَلَهُمَا ثَلاَثًا ثُمَّ أَدْخَلَ يَدَهُ فَاسْتَخْرَجَهُمَا فَمَضْمَضَ وَاسْتَنْشَقَ مِنْ كَفٍّ وَاحِدَةٍ فَفَعَلَ ذَلِكَ ثَلاَثًا ثُمَّ أَدْخَلَ يَدَهُ فَاسْتَخْرَجَهُمَا فَغَسَلَ وَجَهَهُ ثَلاَثُا ثُمَّ أَدْخَلَ يَدَهُ فَاسْتَخْرَجَهُمَا فَغَسَلَ يَدَيْهِ إِلَى الْمِرْفَقَيْنِ مَرَّتَيْنِ ثُمَّ أَدْخَلَ يَدَهُ فَاسْتَخْرَجَهُمَا فَمَسَحَ بِرَأْسِهِ فَأَقْبَلَ بِيَدَيْهِ وَأَدْبَرَ ثُمَّ غَسَلَ رَجْلَيْهِ إِلَى الْكَعْبَيْنِ.
      “Maka beliau menuangkan air di atas telapak tangannya kemudian mencucinya tiga kali kemudian beliau memasukkan tangannya (ke dalam bejana) lalu mengeluarkannya kemudian beliau berkumur-kumur dan menghirup air dari satu telapak tangan, beliau lakukan itu tiga kali. Kemudian beliau memasukkan tangannya lalu mengeluarkannya kemudian mencuci wajahnya tiga kali. Kemudian beliau memasukkan tangannya lalu mengeluarkan kemudian mencuci kedua tangannya sampai ke siku dua kali dua kali. Kemudian beliau memasukkan tangannya lalu mengeluarkannya kemudian mengusap kepalanya; menggerakkan kedua tangannya ke belakang dan mengedepankannya. Kemudian beliau mencuci kedua kakinya sampai ke mata kaki.” (diriwayatkan oleh Bukhary-Muslim, dan lafazh ini milik Muslim)

Ini tuntunan Rasulullah shallallahu‘ alaihi wa sallam dalam mencuci anggota wudhunya, tidak dinukil beliau mencuci anggota wudhunya lebih dari tiga kali, bahkan yang ada adalah larangan melebihi tiga kali sebagaimana yang diterangkan dalam hadits dari jalan ‘Amr bin Syu’aib dari ayahnya dari kakeknya,

جَاءَ أَعْرَابِيٌّ إِلَى رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ يَسْأَلُهُ عَنِ الْوُضُوْءِ فَأَرَاهُ ثَلاَثًا ثَلاَثُا فَقَالَ : هَذَا الْوُضُوْءُ فَمَنْ زَادَ عَلَى هَذَا فَقَدْ أَسَاءَ وَتَعَدَّى وَظَلَمَ
      “Datang seorang A’raby kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya kepadanya tentang wudhu. Maka beliau memperlihatkan wudhu tiga-tiga kali lalu beliau berkata, ‘Inilah wudhu, siapa yang menambah di atas ini maka ia telah berbuat jelek, melampaui batas dan berbuat zhalim.’.”(Diriwayatkan oleh Abu Daud no. 135, Ibnu Majah no. 422, An-Nasa`i no. 140, Ahmad 2/180, Ibnul Jarud dalam Al-Muntaqa no. 75, Ibnu Khuzaimah no. 174, Ath-Thahawy dalam Syarh Musykil Al-Atsar 1/36 , Ibnul Mundzir dalam Al-Ausath 1/361 no. 329, dan Al-Baihaqy 1/79 dengan sanad yang hasan)

Para ulama menyebutkan bahawa dikatakan ia berbuat jelek kerana meninggalkan yang lebih utama dan dikatakan melampaui batas kerana melampaui batasan sunnahnya dan dikatakan berbuat zhalim kerana menempatkan sesuatu bukan pada tempatnya.

Tapi, perlu diingat, bahawa larangan mencuci anggota wudhu lebih dari tiga kali ini berlaku kalau anggota wudhunya dengan tiga kali telah terbasuh sempurna dengan air, adapun seperti orang yang berada di terik matahari atau semisalnya kemudian tatkala dia membasuh anggota wudhunya tiga kali dan ternyata setelah itu masih ada bahgian yang belum tersentuh oleh air maka di sini ia boleh menambah dan membasuh bahgian yang belum tersentuh air tersebut berdasarkan dalil-dalil yang telah disebutkan di atas tentang kewajiban menyempurnakan wudhu.

Selain itu, para ulama berbeza pendapat tentang larangan melebihkan cucian dari tiga kali, apakah larangan itu bersifat makruh atau haram.

Imam Syafi’i dan mayoritas ulama syafi’iyah menganggap hal tersebut makruh karahah tanzih ‘makruh yang tidak sampai haram’.

Ibnul Mubarak berkata, “Saya tidak menjamin seseorang yang melebihkan wudhunya lebih dari tiga kali bahwa ia tidak berdosa.”

Berkata Ahmad dan Ishaq, “Tidak ada yang menambah lebih dari tiga kali kecuali orang yang tertimpa musibah/malapetaka.”

Imam Al-Bukhary berkata, “Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menerangkan bahawa kewajiban wudhu adalah satu-satu kali dan beliau juga berwudhu dua-dua kali dan tiga-tiga kali dan beliau tidak menambah di atas tiga kali, dan para ulama menganggap makruh berlebihan di dalamnya dan melewati perbuatan Nabi shallallahu ‘ alaihi wa alihi wa sallam .”

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata, “Itu juga adalah bid’ah dan kesesatan menurut kesepakatan kaum muslimin. Bukanlah sunnah dan bukan ketaatan dan qurbah ‘pendekatan diri’ dan siapa yang mengerjakannya di atas dasar itu sebagai ibadah dan ketaatan maka hendaknya dilarang dari hal tersebut. Kalau tidak mau, maka diberi ta’zir ‘hukuman pelajaran’ untuknya karena itu.”

Baca Al-Mughny 1/193-194, Shahih Al-Bukhary bersama Fathul Bary 1/232-234, Al-Majmu’ 1/466-468, Al-Fatawa 21/168, Nailul Authar 1/218, dan lain-lain.

Mengusap Kepala Tiga Kali

Mengusap kepala tiga kali juga termasuk kesalahan-kesalahan dalam wudhu karena hal tersebut tidak dibangun di atas landasan yang kuat.

Untuk mengetahui tidak kuatnya landasan pendapat ini simak uraian pendapat para ulama dalam masalah ini.

Pendapat pertama , disunnahkan mengusap kepala tiga kali. Ini adalah pendapat Imam Syafi’iy dan pengikutnya, pendapat Imam Ahmad dalam satu riwayat, dan Daud Azh-Zhahiry. Dalilnya sebagai berikut:

1. Hadits-hadits yang disebutkan di atas bahawa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berwudhu tiga kali-tiga kali. Masuk di dalamnya tiga kali-tiga kali.

2. Mereka juga berdalilkan dengan hadits ‘Utsman bin ‘Affan dalam sebagian riwayat dengan lafazh,

وَمَسَحَ رَأْسَهُ ثَلاَثًا
“Dan beliau mengusap kepalanya tiga kali.”

Pendapat kedua, tidak disyariatkan mengusap kepala kecuali satu kali. Ini merupakan pendapat jumhur ulama seperti Abu Hanifah, Malik, Ahmad yang diriwayatkan dari Ibnu ‘Umar, Salim bin ‘Abdillah, An-Nakha’iy, Mujahid, Thalhah bin Musharrif dan Al-Hakam bin ‘Utaibah.

Dalil akan kuatnya pendapat ini sangat banyak, di antaranya:

* Hadits ‘Abdullah bin Zaid riwayat Bukhary-Muslim,

ثُمَّ مَسَحَ بِرَأْسِهِ فَأَقْبَلَ وَأَدْبَرَ مَرَّةً وَاحِدَةً
Kemudian beliau mengusap kepalanya mengedepankan dan mengebelakangkannya satu kali.”

* Hadits ‘Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu ketika beliau mencontohkan wudhu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,

فَمَسَحَ بِرَأْسِهِ مَرَّةً وَاحِدَةً
Kemudian beliau mengusap kepalanya satu kali .”

Riwayat Abu Daud no. 111, Tirmidzy no. 48, An-Nasa`i no. 92, Ahmad 1/154, Al-Baihaqy 1/68, Al-Maqdasy no. 642, dan lain-lain. Dishahihkan oleh Syaikhuna Muqbil dalam Al-Jami’ Ash-Shahih.

* Hadits-hadits yang sangat banyak yang menjelaskan sifat wudhu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam , yang hadits-hadits tersebut menyebutkan seluruh anggota wudhu dicuci tiga kali kecuali kepala tidak disebutkan berapa kali diusap. Ini menunjukkan bahwa jumlah usapan kepala tidaklah sama dengan anggota yang lainnya.

Adapun dalil-dalil pendapat pertama di jawab sebagai berikut,

1. Konteks hadits-hadits yang menunjukkan bahawa Nabi shallallahu ‘ alaihi wa sallam mencuci anggota wudhunya tiga kali-tiga kali adalah riwayat yang global/mutlak dan riwayat global ini telah diterangkan secara rinci dalam hadits-hadits yang telah disebutkan bahawa Nabi shallallahu ‘ alaihi wa sallam mengusap kepala satu kali.

2. Seluruh hadits-hadits yang menerangkan bahawa Nabi shallallahu ‘ alaihi wa sallam mengusap kepala lebih dari satu kali adalah hadits-hadits yang lemah.


Penulis: Ustadz Dzulqarnain bin Muhammad Sunusi Judul
Posted by: HAR